RSS

Monday, December 14, 2009

Aina alkhalal 3

Assalamualaikum...

Saya akan cuba teruskan penulisan pada kali ini biarpun secara ringkas dan semampunya.Moga bermanfat untuk saya dan anda semua.

Mensia-siakan bilangan kita yang pelbagai

Mungkin terjemahan secara direct ini kurang kena pada gaya bahasa ibunda.Namun apa yang difahami daripada karangan Syaikhuna ini ialah kita masih belum berjaya memaksimumkan penggunaan tenaga manusia di sekeliling kita,kurang mengambil manfaat daripada kepelbagaian kita yang menawarkan pelbagai kelebihan.

Setiap jiwa muslim itu terdapat permata,samada sudah berjaya digilap atau masih dalam tempoh mencari-cari.Kita perlu yakin bahawa setiap manusia itu diciptakan ada kelebihan dan kekurangannya.Takkanlah Allah begitu tidak adil dalam membahagikan nikmat kepada hamba-hambaNya.Cuma kita sahaja yang sering melihat nikmat itu dari sudut2 tertentu.Sebab itu kita perlu BERSAMA,supaya melengkapkan antara satu sama lain.Yakin bahawa bersama setiap manusia itu terdapat sesuatu yang hanya ada pada dirinya,tidak pada orang lain.Anggap semua manusia itu tahapnya sama.Dewasa ini kita mungkin kelihatan berbeza,ada di atas ada di bawah dek kerana pengiktirafan manusia.Namun janji Allah TAQWA sahaja yang membezakan kita di pandanganNya.

Ya,manfaatkanlah segala macam orang yang berada di sekeliling kita.Semua mampu menyumbang untuk kemaslahatan yang lain.Kalau tiada pengutip sampah,susah juga hidup kita!


Mengabaikan 'makanan roh' yang memerlukan

Kita bergerak kerana masih ada roh pinjaman Allah.Jika ditarik kembali, kita tidak lagi dipanggil manusia.Kalaulah jasmani kita perlu kepada makanan saban hari,apatah lagi roh yang menghidupkan jasmani.

Namun,keperluan rohaniahlah perkara yang selalu kita pandang enteng.Mungkin kerana tidak sedar bahawa itulah unsur yang menghidupkan jiwa.

Berapa ramai antara kita yang setiap tindakannya hidup dengan sentuhan rohaniyyah,

Apa yang paling penting bagi seorang daie' adalah menjaga hatinya,menjadikan hatinya hidup dengan ZIKRULLAH dan manhajnya,supaya hatinya itu boleh menyentuh hati orang lain di sekelilingnya~

Kredit buat sahabat SC saya yang berkongsi hikmah ini.

Keyboard off!!!


Monday, December 7, 2009

Aina Khalal 2

Assalamualaikum

Pada entry yang lepas kita telah berkongsi tentang pembaziran kekuatan akal yang dibincangkan dalam karangan Syaikhuna Al-Allamah Dr Yusuff Al-Qhardawi bertajuk Aina Khalal.Terdapat 2 lagi subtopik yang kami diskusi pada malam tadi.moga2 memberi manfaat kepada saya dan orang lain juga.

................................

Saya tidak pasti klausa kata apa yang paling sesuai sebagai penterjemahan terbaik untuk kalimah Arab subtopik berkenaan.Namun secara kesimpulannya,dewasa ini persepsi kebanyakan daripada kita tentang 'bekerja' ialah untuk mencari rezeki bagi menampung kehidupan seharian dan masa depan,menyara anak isteri,apabila usia sudah lanjut mahu pencen dan berehat-rehat bersama keluarga tersayang...dengan keperluan sekeliling yang serba mencukupi.

Saya terlebih dahulu berpesan pada diri sendiri.Kita perlu ubah mentaliti sebegini

Mari kita mengambil pengajaran daripada ayat kedua Surah Tabarak (al-Mulk).Allah memberitahu kita semua tentang tujuan penciptaan kematian dan kehidupan ialah UNTUK MENGUJI KAMU,SIAPAKAH YANG PALING BAIK AMALANNYA~

Jika dalam tangan kita terdapat benih yang akan menumbuhkan pokok sedang dalam keadaan itu sudah hampir sangat dengan Hari Kiamat,wajib bagi kita mencampakkannya.Dalam erti kata lain,wajib bagi kita untuk terus bekerja walau segenting itu situasinya.Hal ini menunjukkan betapa kita perlu menanamkan fikrah bekerja dan terus bekerja, harap2nya setiap pekerjaan kita tergolong dalam ahsanu amalan seperti yang ditekankan dalam Surah AlMulk.Bekerja bukan sekadar jaminan survival di dunia.Perkara yang semestinya lebih layak dan lebih afdhal dijadikan agenda ialah KESELAMATAN & DARJAT kita di akhirat kelak.

Warga emas di Jepun tidak menjadikan pencen dan bersenang lenang sebagai target mereka di penghujung usia.Bagi meeka pekerjaanlah yang menjadikan mereka mulia.Tanpa pekerjaan mereka hidup dalam keadaan hina.Biar serendah mana pun status pekerjaan yang diceburi.

Kita sepatutnya yang lebih terkehadapan dalam bab ini.

Satu penyakit mentaliti kita dalam bekerja ialah buat kerja sekadar melepaskan batuk di tangga. Hal ini berbeza sekali dengan bekerja tanpa melihat hasil usaha.

Sahabat,andai satu hari saya terlupa...ingatkan saya.Bekerjalah bersungguh2 dalam setiap perkara yang kita lakukan.Bukan apa,kalau kita buat ala kadar,ceroi2 hasilnya tiada apa2.Penat lelah sahaja.Asalkan kita buat udah.Itu adalah berkenaan dengan prinsip pertama.

Kedua,bekerja tanpa mengharapkan apa-apa.Bukan tidak mengharapkan hasil,namun semangat tidak mudah luntur jika hasil masih tidak muncul di depan mata.Sabar dengan kemenangan di pengakhiran usaha.Tidak gopoh dalam menilai hasil dapat.Bersangka baik dengan apa yang disusun Allah.

Mungkin Allah sendiri hendak menegur saya kerana malam sudah begitu lewat.Saya perlu berhenti di sini kerana sudah masanya.Takut2 saya mengantuk dan penat,tidak dapat bekerja bersungguh2 untuk agenda yang lebih patut diutamakan.

Salam permisi :)

Saturday, December 5, 2009

Mutiara yang dijumpai

Assalamualaikum...

InsyaAllah malam ini saya akan berkongsi serba sedikit mutiara ilmu yang 'tercicir' dah berjaya dikutip dalam siri majlis ilmu Glow With Flow 2009

Forum Sketching Your Journey:To be Somebody or Anybody

Kalau tidak silap saya ini adalah kali ke 4 Al-Fadhil Ustaz Nazrul Nasir menjadi panel untuk forum Program Sambutan Mahasiswa Baru.Sekali waktu adik2 JPA,MARA,OPZ, dan ini yang ke empat

Alhamdulillah saya sempat menyertai kesemuanya.Seingat saya inilah yang paling menarik,menampilkan dua lagi ahli panel yang mempunyai niche tersendiri,Afifah Ahmad Shukri,tahun 5 Universiti Ain Shams dan saudara Hafizuddin,pelajar G2G Universiti Al-Azhar.

Kebetulan Hafizuddin merupakan bekas pelajar Sekolah Izzuddin Shah,Ipoh.Biarpun saya tidak pernah menjadi salah seorang pelajar keluaran sekolah itu,namun sekolah kesayangan saya Sek Raja Perempuan Ta'ayah memang ada sinonimnya dengan sekolah berasrama lelaki sahaja itu.(selingan semata2:d)

Terlalu banyak input yang saya dapat daripada episod kali ini.K pipah sangat pandai menggunakan pendekatan bercerita untuk menarik minat para pendengar.Mungkin pengalamannya yang lebih berbanding kami membuatkannya lebih dari satu sudut.

Ada satu cerita yang saya tertarik dan seakan memberi amaran dan ancaman terutama kepada bakal2 doktor yang juga akan bergelar seorang isteri dan ibu setelah membina rumahtangga.

Seorang doktor wanita di Malaysia yang berniat hendak membuat pakar@ speacialist dalam bidang pilihannya.Suaminya memberi kata dua,pilih antara kerjaya ATAU keluarga.Sekiranya kerjaya menjadi pilhannya,perceraian adalah pakejnya.Fuh!!Dengar macam tak percaya dengan pilihan yang ada.Namun inilah hakikat yang berlaku.Fenomena yang tidak menghairankan,lantaran tekanan hidup doktor yang luar biasa kedengarannya.Moga Allah permudahkan jalan kita nanti ya!

Masuk pada panel kedua.Kalau hendak diceritakan apa yang saya belajar daripadanya memang sangat banyak.Baik daripada kata-katanya mahupun cara pemikirannya.Nak tergelak pula apabila teringat ada adi yang mencuit saya dari belakang "Akak,dia tu doktor betul ke atau masih belajar?" Jawab saya "eh,dia tu baru tahun 2 Al Azhar la!"

Tapi melihatkan kepetahannya memang saya sendiri boleh mengaggapnya sebagai doktor yang bertauliah...

Satu point yang saya tertarik dengannya ialah Law Of Attraction.Kalau tidak salah saya Ustaz Fauwaz juga pernah menyebut ttg LOA ini.Bukan Loa2 dalam Parasitology :)

Hafizuddin bercerita tentang bagaimana dahulu ketika usia kecilnya,sebelum tidur ayahnya sering memicit-micit kakinya sambil berbisik "Abang, nanti bila abang dah besar abang jadi doktor yang soleh" Demikian yang diceritakan olehnya kepada audien.Saat ini saya kira dia sedang mara mengorak langkah merealisasikan apa yang didoakan oleh ayahnya berulang2 kali suatu ketika dahulu.

Sebab itu katanya penting untuk kita selalu sebut berulang-ulang kali apa yang kita inginkan.Ketika artikel ini dinukil,baru saya sedar,bahawa prinsip in telah dahulu disebutkan oleh Islam iaitu SETIAP PERKATAAN ADALAH SEBAGAI DOA!

Ustaz Nazrul pula~sudah kali ke 4 beliau menjadi ahli panel.Setiap kali itulah beliau berpesan pada kami supaya berhati-hati dalam mempelajari dan berkata-kata tentang ilmu agama,kerana boleh jadi kita bukan orang ahlinya.Jika ilmu perubatan masyarakat begitu sangsi sekiranya dituturkan oleh mereka yang tidak bertauliah, selayaknya ilmu akhirat(agama) lebih2 lagi kita patut berhati2 dalam bercakap tentangnya.Terima kasih Ustaz untuk teguran yang ini.

Terima kasih para pembaca kerana sudi memberi peluang saya berkongsi.

Salam di ambang penghujung Zulhijjah 1430H~


Tuesday, December 1, 2009

Aina al-khalal?(di mana kecacatan)

Assalamualaikum...

Semalam kami berkesempatan berdiskusi besama Al-Fadhil Ustaz Fauwaz tentang satu subtopik dalam kitab Aina Khalal(bukan aainaa sahabat saya :d) karangan Al-Allamah Syeikuna Dr Yusuff Al-Qhardawi.Secara ringkas dan permulaannya,buku kecil ini membincangkan tentang di mana silap,kecacatan,dan kekurangan kita sebagai ummat yang terbaik ini yang melambatkan pergerakan kita, terkebelakang ditinggalkan mereka yang tidak sepegangan akidah dengan kita.Bukan mereka yang bergerak terlalu laju,persoalkanlah....terlalu lambatkah kita???

Mari kita kongsi salah satu kecacatan yang perlu segera dirawat dalam diri ummat dewasa ini..Biarpun secara tabi'e nya bukan mudah menelan kritikan terhadap diri sendiri.Namun beranilah mengakuinya jika kita ingin berubah.


Kekuatan yang dibazirkan-Kekuatan akal.

Bab ini bukan sahaja baru dibincangkan dalam siri yang ini.Malahan, seawal kami bergelar 'anak buah' special Ustaz Fauwaz (heh,blh ka Ust?) acapkali isu tersebut ditekankan.Apa yang saya fahami sepanjang bergelar anak murid,Ustaz memang tidak bercita-cita membentuk kami mengikut acuan beliau sendiri.Maksud saya bukan semestinya kami berfikir dengan jalan yang ditunjuki.Beliau menggalakkan kami berdiskusi,menentang idea2 beliau sendiri seandainya tidak kami persetujui,melontarkan pandangan masing2.Namun dalam masa yang sama kami juga diajar mempertahankan hujah sendiri seandainya itu yang kami yakini,tidak terkecuali daripada bersedia menerima pendapat orang lain,terbuka sekiranya kebenaran itu tidak datang daripada lidah sendiri atau 'puak2' masing2..kerana kebenaran itu boleh jadi dituturkan oleh bibir sang pengemis di jalanan.(isu2 adalah tidak berkaitan perkara-perkara usul@asas dalam agama yang tidak boleh ditentang)

Demikian praktikal yang dialami,selari dengan topik kekuatan akal yang dibazirkan seperti yang diketengahkan oleh Dr Yusuff sendiri.Ummat Islam mutakhir ini banyak sekali mensia2kan nikmat kurniaan Allah yang membezakan antara kita dengan kucing,keldai,kijang,semut,meja,pen dan seangkatan dengannya.Itulah NIKMAT AKAL.Yang menjadikan kita terkecuali daripada mereka yang bergelar kurang siuman.Yang menjadi menyebab kita ada taklifan.

Banyak sekali kelebihan akal yang menjadi bukti ia bukan sekadar perhiasan.Mengapa perlu dikurniakan tahap pemikiran yang berbeza2?Mengapa Allah tidak sekadar menciptakan corak pemikiran kita sama sahaja??Saya berpendapat kerana setiap akal yang diletakkan dalam cranial cavity seorang insan mempunyai tugas masing-masing.Semua perlu bertindak,tidak boleh meminggirkan diri, tidak boleh mengambil pendekatan berkecuali.

Kita bayangkan kegunaan akal ini dalam sebuah kominiti Muslim.Setiap satu unit mempunyai kekuatan dan kelemahan masing2.Semuanya berpotensi menyumbang dalam bidang yang mereka cenderung ke arahnya.Semakin tinggi kadar penggunaan setiap daripadanya, semakin maksimun hasil dapat yang akan dikumpul.

Sebab itu jika kita teliti ulama' muktabar zaman ini tidak sesekali menyuruh kita ta'sub dengan cara pemikiran mereka.Apa yang ditekankan ialah kita terikat dengan manhaj yang thiqah(dipercayai) dan sahih tentunya Al-Qur'an dan As-Sunnah.


Kebebasan dalam keterikatan

Dalam kita sibuk memperjuangkan hak akal manusia yang perlu ditunaikan, kita perlu beringat tiada kebebasan yang mutlak dalam dunia ini(melainkan Allah Taala)...atau bersedialah akan kehancuran yang mendatang.Tiada kebebasan bersuara secara mutlak kerana ada hati-hati yang perlu dijaga.Demikian juga halnya dengan had kita berfikir.

Sedangkan isu roh tidak dapat akal rungkaikan,tentu sahaja banyak lagi khazanah yang tersmbunyi yang hanya diketahui oleh Dia Yang Mencipta.Maka terbuktilah AKAL JUGA MEMPUNYAI KAWASAN SEMPADAN YANG DIBENARKAN IA BERLEGAR.

Dalam hal ini,(segala puji hanya untuk Allah) kerana telah membekalkan kita Al-Quran dan As-Sunnah sebagai benteng untuk kita terus berjalan di muka bumi ini, memaksimumkan segala nikmat yang ada terutamanya nikmat akal yang kita bincangkan BERSAMA REDHA-NYA YANG KITA DAMBAKAN.

Ayuh letakkan deen di tangan kanan kita ,dan akal di tangan kri.Maksimumkan penggunaan keduanya agar menaji ummat yang cemerlang,kerana KITALAH yang selayaknya mendapat title itu~

Salam15 Zulhijjah 1430H





Wednesday, November 25, 2009

Kurang ajarkah?

Assalamualaikum...

Malam ini saya nekad menulis entry ini biarpun hari sudah lewat malam.Malam ini juga saya percaya malam yang penuh berkat.Malam 9 Zulkaedah iaitu Hari Arafah.Malam ini juga berlaku satu insiden yang sudah kerap kali berlaku pada kami pelajar perempuan di Sayyidah khususnya.Saya sedih kerana belum mampu nbertindak berani secara sepontan yang sewajarnya sifat yang perlu ada dalam diri setiap yang bergelar muslimah sejati.

Setiap kali berhadapan dengan khalayak Arab, golongan yang saya 'fobia' adalah budak kecil lelaki sekitar usia di bangku sekolah rendah atau sedikit atas daripada itu.Bukan sekali,tapi berkali-kali2 dan kerap kali kami diserang mereka...cuba melakukan sesuatu yang tidak sedap telinga mendengarnya,akal memikirkannya,perasaan merasainya~yang dilakukan oleh lelaki(assailant) kepada wanita(victim)...huhu...(post medical forensic exam syndrome).Hanya orang yang berpengalaman yang benar2 memahami situasi ini.Malu juga untuk saya nyatakannya.Rasanya boleh faham2 sendiri keadaan yang dimaksudkan.

Apa yang menyedihkan ialah tindakan biadap dan kurang ajar ini dilakukan oleh golongan yang boleh dikatakan sepatutnya hati mereka masih suci daripada noda2 dosa sebegini bentuk.Haih..bila geram dengan orang2 di sini(khususnya kanak2)..fikiran saya pasti melayang ke arah pemimpin mereka..,lantas beralihlah kegeraman itu padanya.Maafkan saya Hosni Mubarak~

Tujuan yang lebih penting mengapa saya perlu kongsikan cerita di sini ialah memerlukan pandangan para pembaca bagaimana sepatutnya menjadi orang yang berani dan pantas bertindak dalam situasi yang genting sebegitu.Setahu saya perempuan mudah bertindak agresif dalam keadaan yang terdesak.Tidak cukup terdesakkah keadaan itu apabila maruahnya telah atau cuba dicabuli???Soalan yang selayaknya saya terlebih dahulu menjawabnya.

Untuk diri saya sendiri, saya merasakan keberanian itu masih tidak cukup kuat dalam diri adalah disebabkan faktor bahasa.Kata ustazah saya mustawa yang paling tinggi bagi mereka yang menguasai Bahasa Arab ialah apabila dapat bergaduh dalam bahasa tersebut.Pada saat itu kita memerlukan masa yang singkat,otak yang pantas berfikir bagi menyusun kalimah yang banyak.

Nah,itulah kekurangan saya sehingga kini(doakan untuk peningkatan) yang saya fikir menyebabkan saya masih terkial-kial dalam bertindak sewajarnya aabila keadaan sebegitu terdesak.Maafkan saya sahabat.Moga2 ini yang terakhir tindakan lambat dari kita semua.Selepas ini,mudah2an Allah memberi kekuatan untuk kita melawan orang yang gemar memijak-mijak maruah kita di kakinya.

Saya percaya membela kemuliaan diri sendiri..~cukup sebagai seorang daripada sebaik-baik ummat~adalah satu tindakan yang terpuji dalam Islam.

Saya amat berterima kasih seandainya ada sahabat2 yang sudi berkongsi perkataan2 yang sesuai dilemparkan pada golongan ini.Bukan untuk membalas dendam atau mengharapkan kejahatan,namun cukup sekadar pengajaran supaya perkara tidak berulang dan ke'izzahan diri tetap terbela.

Sayyidah Zainab
Kaherah




Wednesday, November 18, 2009

isteri,anak,duit biasiswa...

Assalamualaikum....

Post kali ini insyaAllah ada kaitannya dengan status ym saya beberapa hari kebelakangan ini.

"isteri,anak,duit biasiswa adalah perhiasan dunia yg sementara...kepadaNya kita kembali"

Sebenarnya itu ibrah yang saya dapati daripada kalam Tuhan yang saya teladani bersama Al-Fadhilah Ustazah Maha.Beberapa minggu yang lalu.Alhamdulillah,sekitar 3 jam yang lalu Ustazah membacakan beberapa potong ayat yang juga membawa maksud yang sama.Ayat yang saya maksudkan adalah bahagian terakhir rubu' pertama dan ayat selepasnya Surah Ali-Imran

Dijadikan terasa indah dalam pandangan manusia cinta terhadap apa yang diinginkan,berupa perempuan-perempuan,anak-anak,harta benda yang bertumpuk dalam bentuk emas dan perak,kuda pilihan,haiwan ternak dan sawah ladang.Itulah kesenangan hidup di dunia,dan di sisi Allahlah tempat kembali yang baik

Katakanlah "Mahukah aku khabarkan kepadamu apa yang lebih baik dari demikian itu?"Bagi orang-orang yang bertaqwa(tersedia) di sisi Tuhan meeka syurga-syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai,mereka kekal di dalamnya,dan pasangan-pasanagn yang suci,serta redha Allah.Dan Allah Maha Melihat hamba-hambaNya.

Beberapa sahabat yang prihatin sibuk menegur status yang saya tersebut.Mereka bertanya,suami pula bagaimana???Saya hanya menjawab 'lu pikir la sendiri' gaya Nabil yang saya kenalinya tahun lalu sewaktu pulang bercuti.(Teringat adik-beradik saya yang sungguh2 ingin memperkenalkan siapakah Nabil satu ketika dul..lebih baik kenalkan Nabi daripada Nabil~he2).Itu hanya jawapan bersahaja.

Hakikatnya memang semua itu adalah kesenangan yang menyeronokkan.Suami,isteri,anak-anak,harta kemewahan,kemuliaan di pandangan manusia.Tempatnya di dunia.

Kita sememangnya mengharapkan orang-orang tersayang untuk duduk bersama menikmati keindahan di negeri abadi.Cuma,kita sering lupa akan pesanan Allah itu.Terlalu sayang sehingga sukar melepaskan.Post blog senang di update berbicara isu ini.Namun hanya jiwa yang mengerti mamahami maksud yang tersirat.

Saya ingin membawa kalian kepada realiti yang berlaku di sekeliling saya secara khusus, dan keseluruhan mereka yang masih bergelar remaja amnya.

Apabila berkata tentang 'jiwa remaja'... satu kalimah yang agak sinonim ialah...silakan meneka..


ya..tentang CINTA.

saya faham benar keadaan ini lantaran saya juga adalah dari golongan remaja :d~ Sememangnya saya bukan orang yang selayak Ustaz Hasrizal,atau sesiapa sahaja yang pengetahuannya bersama pakej pengalaman.Namun,ada beberapa pandangan yan ingin saya kongsikan berdasarkan maksud ayat Al Quran yang saya nyatakan di atas.

Benarlah firman Allah,kita sememangnya terasa indah dengan kehidupan yang serba serbi mencukupi.Isteri yang cantik,suami yang penyayang,anak-anak yang berjaya,harta yang menjanjikan keselesaan...indahnya hidup di dunia apabila tidak merasa susah mengharunginya.

Bagaimana pula dengan mereka yang tidak mendapatinya?Mereka yang ditakdirkan tiada jodoh di dunia,mereka yang miskin walaupun setelah berusaha,mereka yang dianugerahkan kurang dari segi nikmat kecantikan...adilkah semuanya?Apakah kayu ukur yang terbaik sebagai penilai di manakah darjat sebenar seorang insan itu?

PujukNya,ditunjukkan sesuatu yang jauh lebih baik dari nikmat-nikmat yang sementara itu.Sebaik-baik bekalan.Yang menjadi satu-satunya penimbang tara siapakah dia di sisi Tuhan,di manakah penghujung tempat istirehatnya...ITULAH TAQWA.

Jangan merasa rugi sekiranya rugi sekiranya Allah tidak mahu merezikan kita dengan kesenangan yang sementara itu...namun alangkah malangnya jika kita tidak dipilih untuk memakai MAHKOTA TAQWA pemberianNya.

Ya Allah,usah Kau memalingkan perhatianMu terhadap kami...

AYuh bersama-sama mengejar title itu~




Thursday, November 5, 2009

Lagi banyak lagi bertambah

Assalamualaikum

Semalam sekali lagi saya berkesempatan berkogsi dengan Ustazah Maha kalam bicara dari langit.Kalam2 yang satu ketika dahulu menjadi ayat pemujuk dan peniup semangat Rasulullah SAW.Kalam2 yang sering sahaja menjadi jawapan kepada persoalan dan keraguan yang bermain di jiwa pencinta kebenaran para sahabat RadiyAllah 'anhum.Kalam2 yang juga bukti adanya tarbiyyah Allah secara tepat dan terus dari langit.

Oh,kita sekarang berada di akhir zaman.Zaman fitnah dan maksiat berleluasa di mana2.Di sisi kita tiada lagi Rasulullah secara zahir untuk memberitahu apa yang boleh dilakukan dan yang sebaliknya.

Secara ringkas, ayat yang kami pelajari semalam adalah bahagian2 akhir Surah Al Baqarah yang banyak menceritakan tentang harta,infaq,adab berhutang dan sebagainya.Saya tertarik dengan isu ini tambahan pula kami baru sahaja mendapat elaun sara hidup utk kali ini.

Kadar kenaikan biasiswa kami yang hampir mencecah dua kali ganda setahun yang lalu seringkali melakarkan tanda tanya,sering mewujudkan konflik dan kontroversi dalam diri.Dari satu aspek yang positif,saya masih tidak melupakan jasa senior2 kami yang dahulu begitu lantang menyuarakan permintaan kenaikan elaun sara hidup Jabatan Perkhidmatan Awam.Antara nama yang boleh saya sebutkan ialah Dr Fatimah Zahrah Rosli dan Dr Ahmad Shuib Yahya,saudara Ahmad Syazwan Nordin dan ramai lagi yang tidak saya sendiri ketahui.Terima kasih buat kalian yang telah bersusah payah berusaha sesuatu yang mungkin bukan kalian,tetapi kami sendiri nikmati~

Dari sudut yang optimis pula, lambakan kewangan kadangkala dan boleh jadi seringkali menyusahkan kita.Orang banyak harta lambat masuk syurga,banyak perkara yang perlu disoal terutama ke arah mana dan bagaimana dia membelanjakan hartanya.Di sini orang beriman yang tidak berharta lebih untung.Ada penyataan yang mengatakan manusia ini jika diberikan segunung @ selombong emas pun nescaya akan mengharapkan satu lagi.Tidak pernah rasa cukup dengan kekayaan yang diberikan.Mungkin kerana harta dunia tiada nilai kepuasan.No sense of satisfaction.

Pada kali ini sebenarnya beberapa kumpulan pelajar tajaan JPA di serata dunia diuji dengan lewat kemasukan elaun.Tidaklah lewat sangat pun.Cuma beberapa hari lewat daripada biasa.Itu pun sudah haru biru juga dibuatnya.Kalau hendak diikutkan sebenarnya banyak sahaja nilai yang kami peroleh sebelum ini.Tapi maklumlah semakin besar nilai semakin besar juga bajetnya.

Pada permulaan rubu'(suku) yang saya pelajari pada kali ini ialah Allah mengingatkan bahawa kata2 yang baik itu adalah lebih baik daripada sedekah yang diikuti dengan ungkitan tatau kata- yang menyakitkan penerimanya.Kadang2 kita tidak sedar.Laju sahaja kata2 yang meluncur dari mulut ini.Merasakan bahawa kitalah yang membuatkan dia kenyang.Walaupun mungkin tidak dizahirkan,mungkin sahaja bisikan2 jahat itu singgah dalam hati atau sekadar melintasi fikiran yang sukar dikawal.

Hakikatnya segala apa yang ada pada diri kita dan sekeliling ini adalah semata2 pinjaman dan ujian Tuhan terhadap hambaNya,bagaimana akan dibelanjakan.Dan orang yang patut kita utamakan dalam menginfakkan harta adalah daripada kaum kerabat kita sendiri.Kalau tidak ahli keluarga sendiri siapakah yang lebih dekat untuk menolong kita?Sebab itulah dalam harta warisan nilai yang boleh diwasiatkan selain kaum kerabat yang berhak hanyalah 1/3(betulkan jika saya salah).Tidak boleh lebih,kerana kaum kerabatlah yang lebih berhak ke atas harta si mati tadi.

Cuma di sini ingin saya ;lebih-lebih lagi mengingatkan diri sendiri ...jangan lupa mak & ayah kita.Wajarlah kita yang sudah mendapat rezeki yang lebih ini SEKURANG-KURANGNYA tidak lagi bergantung dari segi kewangan dengan mereka.Itu sekurang-kurangnya.Saya percaya ramai dalam kalangan kita yang sudah mampu sedikit sebanyak menghulurkan beberapa yang mampu kepada dua insan mulia yang menjadi penyebab kita mengenal siapa Tuhan dan agamaNya.Mungkin silapnya kita menganggap pendapatan mereka jauh lebih banyak berbanding kita yang masih bergelar pelajar.

Namun ada dua perkara yang ingin saya kongsikan di sini.

Pertama,KITA MUNGKIN SAHAJA TIDAK MEMAHAMI KESUSAHAN MEREKA.mak dan ayah biasanya lebih selesa utk menyembunyikan apa yang menjadi kesempitan daripada pengetahuan anak2.Jangan sampai anak2 terasa juga keperitan yang mereka tanggung.Nampak macam senang,tapi saya juga percaya kebanyakan daripada kita keluarganya pasti pernah menghadapi krisis kewangan.Antara kita sedar atau pun tidak

Kedua,SUMBANGAN TANDA INGATAN kita terhadap mereka.Biarpun sumbangan kita ibarat lekat celah gigi shaja,tidak mengapa.Yakinlah bahawa bukan nilai sangat yang menjadi topik utana,tetapi ialah ingatan kita terhadap mereka yang menyayangi kita lebih daripada yang selayaknya.

Maka solution yang disarankan di sini, ialah sumbanglah kepada 2 insan yang terlebih dahulu ghairah 'menyumbang' ke atas diri kita sementara masa masih ada.Sekadar apa yang mampu.Kemampua itu selain Allah kita sendiri mengetahuinya.

Got to go now!

salam alaykum~

Saturday, October 17, 2009

Kisah Dari Langit

Assalamualaikum...

Alhamdulillah petang tadi Allah memberi rezeki untuk lebih memahami kalamNya yang tercatat dalam mushaf agung Al-Quran alKarim.Sebanyak mana pun kita membacanya,jika tidak diizinkan kita merasai kelazatan pembeda antara yang haq dan yang batil itu,memang kita tidak dapat juga.Namun kita sebagai hamba berpeluang utk terus berdoa moga2 Allah terus-terusan sudi membuka pintu hati kita untuk lebih mengenaliNya.Barangsiapa yang dikehendaki Allah kebaikan ke atasnya,maka Allah akan menjadikannya faqih dalam deen(Islam).Demikian janji Nabi Muhammad SAW dalam sepotong hadith.

Hari ini Ustazah Hoda hafizahallah berkongsi pengajaran yang boleh diambil daripada Surah Ad-Dukhkhan.

Kalau dalam terjemahan yang saya gunakan maksud dukhkhan ialah kabut.Kata ustazah, kabut yang dimaksudkan bukanlah merujuk kepada kejadian di akhirat,tetapi KABUT yang didatangkan Allah adalah berkat doa Rasulullah SAW ke atas kaum musyrikin yang ingkar dan masih tidak 'sedar diri'.Datangkanlah tahun2 sepeti tahun2 Nabi Yusuf AS iaitu kemarau selama 7 tahun.Doa Baginda dimakbulkan.Ketika itu barulah para kuffar terkial2 memohon Baginda berdoa kepada Allah supaya menamatkan cubaan tersebut.Namun,lumrah orang yang ditutup pintu hatinya daripada nur hidayah.Setelah keadaan seperti sediakala,mereka juga menjadi 'sediakala'...kembali kepada kekufuran....

Permulaan yang disembunyikan

Surah ini dimulai dengan dua huruf,ha dan miim.Allahua'lam,apakah hikmah diletakkan huruf2 yang tidak diketahui maksudnya di permulaan Surah.Saya masih ingat,ayat kakak sulung saya..diqoutekan kata2 org juga.Pengetahuan sains dalam kepala kita sekarang betul tetapi tidak semestinya benar,dalam bahasa mudahnya.....alam ini terlalu diliputi rahsia,sehingga apa yang kita rasa benar sekarang pun mungkin bakal dibuktikan tidak tepat pada masa akan datang.

Ketika ustazah mengupas ayat yang menunjukkan pada malam yang diberkati AlQuran diturunkan,tiba-tiba ingatan saya melayang pada seorang sahabat dunia akhirat.

Kalaulah kita tahu betapa susahnya Baginda penghulu kita SAW menghadapi detik2 menerima wahyu pertama...susahnya memikul amanah sebagai penyampai risalah...susahnya membawa sesuatu yang baru dan sangat asing kepada masyarakat yang sudah lama hanyut dan tenggelam sedalam-dalamnya.Bagaimana Baginda terseksa badan dan perasaan demi memimpin mereka ke arah cahaya kebenaran.Sudahlah ingin diselamatkan,berlagak pula.Namun bukan itu yang terdetik dalam atma yang tersuci itu.Yang penting tugasan disempurnakan sebaiknya.Sayangnya Baginda SAW pada ummatnya.Tapi kita?Sudikah menjadi antara mata rantai perjuangan suci ini?

Memilih jalan Rasulullah SAW bermakna memilih untuk susah di dunia,namun bahagia di negeri abadi.Itu sahaja penyataannya~

Terima kasih kepada sahabat yang telah berjaya menjadi penyebab ada mata yang basah dek penangan kata2nya ini..(bukan saya:D )

Seangkuh-angkuh manusia

Diriwayatkan bahawa Fir'aun yang sezaman dengan Nabi Musa AS ialah Ramsis 2.Rasa dekat sahaja,selalu sahaja namanya disebut2 jika kami pulang dr Madinah Nasr menuju ke Sayyidah Zainab.Ramsis!!!Itu sebenanrnya nama pusat bandar la kiranya.Rupa2 nya itulah nama makhluk yang dahulunya bongkak mengaku dialah tuhan yang agung.Membina patung di tengah aliran Sungai Nil,sebagai simbol Sungai Nil mengalir di tapak kakinya!!

Kami ini berada di bumi sejahat2 manusia, juga bumi kelahiran para anbiya' dan auliya'~

Ya,segala-galanya ada di Mesir.Selalu juga erdetik di hati saya,perjalanan kami dalam kembara di ard kinanah ini saat ini sudah pun sampai ke fasa kedua.Kalau dalam permainan bola sepak,separuh masa kedua adalah waktu strategi yang lebih agresif dimainkan.AYUH,sahabat2 sekalian..Bertindaklah kalau blh saya katakan lebih agresif dalam mengikut kesan tapak yang ditinggalkan Nabi Musa AS,Nabi Harun AS,dan para anbiya' dan para auliya' yang menjadi pujaan penduduk langit dan bumi.

Moga istiqamah menjadi keutamaan.

Till then,keyboard off!!

Salam ambang Zulkaedah~



Monday, October 5, 2009

Outdated but mind fixed

Assalamualaikum

Kalau tidak malam ini saya menaip,tidak tahu bila pula agaknya saya berjaya menggagahkan diri berkongsi rasa dalam ruangan s.ol.u.t.i.o.n. ini.

Tidak tahu bagaimana hendak memulakan bicara.

Yang pasti,saya begitu eager utk berkongsi pengalaman dengan sahabat2 sekalian betapa tidak menyesalnya saya menghabiskan cuti musim panas saya di Mesir ini.Sungguh banyak perkara yang dipelajari,yang susah didapati ketika kuliah rancak berjalan.Bukan apa.Pesanan saya kepada sahabat2 di mesir,sekurang-kurangnya berilah sekali peluang pada diri untuk merasai kenikmatan cuti musim panas di Mesir.InsyaAllah anda tdk akan menyesal.JIKA KENA GAYANYA.

Kursus Fiqh Mar'ah-Cakna Muslimah Doktor

Begitulah nama program sulung Enjoy The Summer PERUBATAN tahun ini.Nampaknya aktiviti akhawat terpilih sebagai pembuka tirai.Yang special nya mak cik Rohaya pun berkesempatan duduk bersama kami menadaha segala permata ilmu yg ditaburkan.Walaupun peserta tidaklah begitu ramai memandangkan sebahagian akhawat sudah pulang ke Malaysia,namun sambutan adalah melebihi jangkaan.Alhamdulillah.Apa yang kita harapkan adalah pemahaman dan pelaksanaan dalam kehidupan seperti yang diterangkan oleh K Aisyah dan K Lah...jazakunnAllah khairan jaza' :).Moga semua terus diberikan kekuatan untuk menjadi seperti wanita Ansor yang dipuji Allah kerana banyak bertanya dalam hal-hal agama.

Majlis Kesyukuran Perkahwinan Irfan & K Nafisah

Tak sangka ukhtie dirasat yang rajin bertegur sapa dengan saya selama ini akhirnya menjadi ahli bersekutu gen^.he3.6ALF MABRUK!!Alhamdulillah.Moga2 rumahtangga kalian juga menjadi salah satu bait almuslim yang menyumbang ke arah kegemilangan Islam semula..ameen~Syukur bila tengok Aman yg masih belum sembuh sepenuhnya pada waktu itu gagahkan diri bersama kerusi roda menghadari jemputan sang 'arus(bridegroom)

Sarapan di Restoran Gadd,Syari'e Fouad.

Ini semua rancangan Uncle Wat(pnjam pkataan k yana) ,guru kami dalam kelas Wasathiyah.Kata Ustaz to'miyyah di sini special,tiada di tempat lain.Haah la,ada bijan ;).tapi nasib baik x cekik bila dapat taw total up bil utk breakfast.tp xpe la,asalkan puas hati.Dapat jugak share pengalaman k niah.Yeah,everybody has his/ her own story.

1st Aid Emergency Course

Kursus ni mmg selalu sgt diadakan kat Cairo Univ main campus.Under private management kalo x silap.Antara main advatage yg kami dapat ialah vocabs2 medic dalam bhs arab :0.Orang lain attend sbb nak dptkan maklumat ttg emergency management,tapi kami lain pulak jadinya.xpe,yang penting kita still mendapat ILMU YANG BERMANFAAT.

Satu pengalaman menarik ketika kursus ni,orang Arab seronok bergelak ketawa bila Dr buat lawak...kami pun join gelak..tapi bukan sebab lawak Dr, gelak sebab alahai..lawaknye kita xpaham apa2!!Kira dapatla cover dengan budak Arab..kononnye kita paham sama :D

Rentetan drp kursus ini,Allah izinkan saya untuk melebarkan sayap ke Minya El-Amh, satu lagi perkampungan orang Arab Mesir berhampiran muhafazah Zagazig.Tak sia2 kami bertegur sapa dengan beberapa kenalan Arab dalam kursus 1st aid ni.Pengalaman di kampung ni terasa seolah2 dlm siri pengembaraan Jejak Rasul.Ada keldai di tengah sawah,sewaktu berada dalam tremco menunggu azan Maghrib berkumandang bagi membolehkan kami menjamah kurma yang diberikan di pertengahan jalan.Cuma tanpa suara Zainal Ariffin macam Ramadhan di depan kaca tv di Malaysia!!Kampung yang menghijau,jauh dari hiruk pikuk dan bunyi hon yang memenatkan jantung kita seperti di Kaherah sana.

Alang2 saya ingin brkongsi di sini,petua kita hendak mengenali sifat sebenar seorang sahabat...selain makan dan tidur bersama,BERMUSAFIRLAH bersamanya..kalian akan tahu kawan,kenalan atau sahabatkah dia~

Tips yang menarik utk diperhatikan dan diamalkan...

Kelas Arab bersama Ustazah Amirah

Guru saya semenjak saya mula mengambil kelas Arab secara formal dan berbayar di sini.Banyak perkara yang saya pelajari daripada insan mulia ini.Biarpun usianya masih muda,kematangan dirinya tidak sepadan dengan usianya..mungkin kerana telah melalui arus kehidupan yang realiti seawal usia yang sebaya ketika kita masih bersorak baru bebas dari alam persekolahan.Itu antara sebab saya terasa berat untuk 'berpaling arah' daripada beliau,meskipun rumahnya amatlah jauh daripada kediaman saya.Utk berulang alik biarpun seminggu hanya sekali dalam fatrah kuliah berjalan,memang menuntut juhud yang tinggi.Dan bermula sesi ini...sy telah mengambil keputusan utk 'berpaling arah'.Namun atas faktor yang lain,selain daripada jarak yang menjadi cabaran.Harap2nya juhud saya tercurah ke arah lain pula selepas ini...ameen~

Madrasah Dr Yusuff Qhardawi bersama Ustaz Fauwaz Fadzil

Alhamdulillah,cuti musim panas kali ini kelas kerap juga berjalan di rumah saya.Rezeki berseorangan di rumah.Allah bukakan pintu rahmat dari sudut lain.Rasa tidak mahu saja tamatkan offer tersebut.Tapi kesian pulak kat orang lain nak merebut peluang:D

Seorang lagi insan mulia yang banyak berjasa dlm membentuk pemikiran kami menjadi Muslim yang seimbang,tidak ekstreme dan tidak pula menjadi golongan yang terlalu memudahkan urusan agama terutamanya.

Susah untuk cari sekarang guru yang mudah menerima kritikan dan pandangan anak muridnya sendiri.Kalau ada pun tidak terlalu terbuka.Di sini juga saya belajar untuk berani mengeluarkan pendapat.Antara cita-cita saya ialah berkongsi apa yang saya pelajari dalam madrasah ini bersama pembaca sekalian.Namun masih belum berjaya sehingga kini.Doakan segalanya.

Antara keistimewaan Ustaz juga ialah banyak kata2 hikmah yang dihafalnya,sedap utk dijadikan penghias kebenaran.Pesan beliau,kata2@ bahasa yang cantik itu mencantikkan lagi kebenaran=)

Namun ada sahaja perkara yang saya kurang bersetuju dengan pendapat al-Fadhil Ustaz(xblh puji lebih2 :d).Terima kasih pada Ustaz yang mengajar kami untuk bercanggah pendapat dengan Ustaz dalam perkara yang bukan usul, mendidik kami untuk benar2 memaksimumkan anugerah akal yang diberikan.Tidak menerima sesuatu membuta tuli.Sesungguhnya kami menyayangi guru kami,namun kebenaran itu lebih kami sayangi~~~


Kelas Tajwid bersama Ustazah Maha


Kali ini saya berpeluang menuntut ilmu dengan Ustazah keturunan Arab yang paling tegas antara Egyptian yang pernah saya berguru dengannya.Mungkin kerana tidak biasa,pernah juga terlintas dalam hati,mungkin aku tidak sesuai /tidak serasi dengan beliau.Namun jika difikirkan kembali,kalau kita asyik merasakan guru tidak serasi dengan kita,ilmu daripadanya memang sukar diperolehi.

Alhamdulillah lama kelamaan bertambah pula chemistry antara saya dengan Ustazah.moga dipermudahkan dan diberkati segalanya.Kesimpulannya,kalo da taw diri tu student,si pentuntut ilmu..maka kitalah yang patut menerima pendekatan guru,bukan guru yang menuruti kehendak kita sentiasa.


Program Sambutan Pelajar Baru

Memandangkan cerita yang saya update ini sudah menjadi out of dated...kisah PSMB tidak dapat dinukilkan harf biharfin.Yang pasti sebahagian besar 'kepuasan' summer kali ini di Mesir adalah hasil kebersamaan saya dalam team mereka pada kali ini.

Terlalu banyak yang saya pelajari sepanjang kami sama-sama bekerjasama menjadi kuli adik2 dan PERUBATAN.Maafkan saya jika perkataan kuli agak kurang enak didengar.Namun,bagi saya menjadi pemimpin memang menjadi kuli kepada mereka yang dipimpin.

Pemimpin yang baik sewajarnya bebanan yang ditanggung berkali-kali ganda lebihnya berbanding anak2 buah.Segala apa yang terjadi dipertanggungjawabkan ke atasnya kerana dialah pengemudi kapal.Orang yang berada di atas senang dilihat kesalahannya,perlu bersedia menerima kritikan atas segala tindak tanduk.Oh,ini adalah taklif(bebanan) bukan tasyrif(kemuliaan).Moga2 bebanan yang ditanggung dikira sebagai kemuliaan,tidak lain hanya di sisi Allah Taala.

Baru beberapa hari yang lalu diadakan mesyuarat muhasabah sebagai penutup tirai PSMB 2009.Terima kasih kepada yang bekerjasama dan tidak bekerjasama,pendek kata kepada mereka yang telah menjadi perantara,mengajar saya daripada tidak tahu kepada tahu.Pengalaman adalah guru terbaik dalam meninggalkan bekas yang sukar dipadam.

Kisah yang baru bermula

Rasanya baru sahaja selesai memanaskan enjin kehhidupan saya di bumi terasing ini.Alhamdulillah,bermulanya sesi pengajian Tahun 4 kami,bermakna bermulalah separuh masa kedua perjalanan kami di sini.Ayuh manfaatkan peluang yang berbaki!Kemenangan itu pasti.Namun kitakah antara penyumbangnya?Moga dipilih olehNya :D

Friday, September 25, 2009

THE POWER OF DU'AA

Assalamualaikum

Wow,lama sudah saya tidak menconteng di sini.Segala puji bagi Allah Yang Maha Memberikan ruang dan peluang atas segala nikmat yang dikurniakan.Tidak mungkin kita dapat melakukan sesuatu apa pun tanpa keizinanNya.hurm..terlalu banyak perkara yang berlaku sepanjang saya diberi keizinan untuk menghabiskan cuti di bumi pilihanku ini.Semahunya dipanjangkan lagi cuti musim panas ini,supaya kami dapat lebih lama melaksanakan aktiviti2 rancangan yang tertangguh.

Alhamdulillah, doa saya selama ini dimakbulkan jua akhirnya...ya, mari kita berbicara tentang DOA.The power of du'aa. Berapa ramai antara kita yang betul2 yakin dengan permintaan yang diajukan kepada Sang Pencipta.Fikirkan sejenak.Adakah kita sekadar melafazkan doa2 harian tanpa benar2 yakin dengan kalimah yang dituturkan itu?Semuanya bergantung pada keyakinan kita...kuasa minda..bak kata Dr HM Tuah,seperti yang selalu di quote kan oleh saudara2 kandung saya.~miss u all.

Sebab itulah antara adab2 berdoa adalah kita yakin dengan Dia Yang Maha Memakbulkan doa.Mahu meminta tetapi buat endah tak endah sahaja.Ragu-ragu apakah dapat atau tidak apa yang diharapkan.

Sekadar ingin berkongsi pengalaman...memang benar doa adalah senjata kita yang tidak ada pada mereka yang tiada penyerahan diri secara total kepada Tuhan Yang Mencipta.Doa yang kita hadirkan dalam diri sebenarnya memberi kekuatan kepada si peminta itu sendiri.Kitalah.

Kata2 seorang sejarawan "Aku tidak pernah nampak satu tamadun yang terbina tanpa diiringi unsur keagamaan".Begitu lebih kurang mafhumnya..Alasannya mudah,kerana secara fitrah manusia memang akan tercari-cari 'sesuatu' yang bukan daripada kalangan mereka untuk bergantung harap,nadi penyambung antara kehendak dan apa yag ada di sisi.

Maka tidak hairanlah dalam keadaan kecemasan,nyawa2 ikan,antara hidup dan mati....manusia yang lemah+hina ini akan menyerahkan bulat-bulat + sepenuh pengharapannya kepada 'kuasa ghaib' sama ada dia benar2 mengenali kuasa ghaib itu atau tidak.

Dalam Surah Al-Baqarah, setelah menerangkan pensyariatan puasa,Allah berfirman

"Dan apabila hamba2Ku bertanya kpdmu (Muhammad SAW) tentang Aku,maka sesungguhnya Aku dekat.Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKu.Hendaklah mereka itu memenuhi(perintah)Ku dan beriman kepadaKu,dan beriman kepadaku,agar mereka memperoleh kebenaran"


Dalah bersungguh2...nescaya akan dimakbulkan!!Yakinlah denganNya..bersangka baiklah~Jika tidak sekarang pasti suatu hari nanti..jika tidak ditunaikan pun,pasti digantikan dengan sesuatu yang jauh lebih baik yang tercatat dalam ilmuNya.Those are 3 ways Allah answers our prays.
Di kala semuanya tidak boleh diharapkan,kita selalu lupa yang kita mempunyai Tuhan Yang Maha Mencukupkan segalanya.

"In times of difficulties,people tend to say....O God I have a big problem but I prefer to say hey problem,i have a BIG GOD!!!"

If Allah The Only One that you have,then you have it ALL~~~

Salam Aidilfitri 1430H

Saturday, August 29, 2009

Muslimah Hari Esok

Assalamualaikum

Alhamdulillah, hari ini kami telah selesai membincangkan satu lagi kutaiyib(buku kecil) karangan Dr Yusuf Al-Qhardhawi hasil ceramah beliau yang diberi nama 'Muslimah al-Ghadd' atau dalam bahasa ibundaku Muslimah Hari Esok.Jazakumullah khairan jaza' kepada seluruh warga Madrasah Wasathiyah terutama kepada pengasasnya Al-Fadhil Ustazuna Fauwaz Fadzil.Terimah kasih ustaz kerana menyedarkan kami untuk iltizam dalam menuntut ilmu.Terima kasih kerana mengingatkan kami akan kehebatan para ulama' dan peranan ulama' yang dapat berinteraksi dengan zaman sebagai aset terpenting umat Islam mutakhir ini.Terima kasih kerana menjadi guru kami yang tidak jemu mencurahkan ilmu.

Oleh sebab saya masih belum lagi mampu membaca buku itu dengan memahami harf biharfin,saya tidak berniat berkongsi secara terperinci SETIAP yang dibincangkan oleh syaikhuna Imam Yusuf Al-Qhardhawi.InsyaAllah berkat penerangan Ustaz Fauwaz dan perbincangan bersama warga Wasathiyah,beberapa isi penting akan saya simpulkan dan rumuskan buat tatapan para pembaca,serta sebagai persediaan kepada diri saya sendiri dan mereka yang bergelar Muslimah untuk menjadikan impian Al-Imam untuk membina dan mendidik Muslimah yang diidamkan pada 'hari esok' sebagai REALITI, bukan lagi fantasi.



Doktrin yang membingungkan

Pada permulaan ceramah beliau,kita difahamkan dewasa ini 2 jenis aliran atau doktrin berkaitan pandangan umum terhadap wanita semakin meracuni persepsi masyararakat di timur mahupun di barat.

Pertama adalah golongan yang terlalu syadid/ketat dalam memahami pendekatan Islam tentang kewanitaan dan menutup segala pintu yang sepatutnya menjadi hak wanita untuk memegang kuncinya.

Golongan kedua tentulah sebaliknya yang membuka seluas-luasnya pintu kepada golongan wanita untuk bergerak terlampau bebas sehingga menggadaikan maruah mereka sendiri sebagai kaum yang dimuliakan setelah kedatanga Islam.

Kedua-dua golongan tidak memiliki ciri-ciri Muslimah Hari Esok yang menjadi idaman pencinta kebenaran.



Hakikat yang Hilang

Wasathiyah=keseimbangan yang menjadi slogan laungan Al-Imam terbukti melalui penerangan beliau tentang prinsip pertunangan yang digariskan oleh Islam.

Sebagai contoh,pandangan Islam dalam bab pertunangan....Islam tidak menyediakan tiket halal untuk pasangan melakukanapa sahaja sesuka hati seperti mereka yang telah berkahwin.Namun,Islam sendiri tidak menutup semua pintu yang menyekat seseorang daripada mengenali pasangan yang bakal menjadi teman hidupnya.Bahkan itulah yang disarankan oleh Rasulullah Sallallahu Alaihiwasallam kepada sahabat yang telah bertunang untuk melihat tunangnya.Hal ini adalah sebagai satu langkah ke arah pembinaan rumahtangga yang menjadi punca rahmah dan mahabbah.

Banyak lagi kisah yang boleh diambil pengajaran,betapa Islam tidak langsung meremehkan setiap perkara yang menjadi urusan manusia di dunia.Lebih-lebih lagilah akhirat.Untungnya menjadi mereka yang dipilihNya dalam memahami agama.Barangsiapa yang Allah inginkan kebaikan padanya nescaya akan diberikannya KEFAHAMAN DALAM BERAGAMA ~ <


Perbincangan bersama wanita

Usahkan mereka yang lelaki, saya sendiri dahulu pun inferior dengan pendapat diri sendiri.Alhamdulillah,ilmu telah membuka pintu dan tingkap kesedaran tentang kerusi mulia disediakan dalam Islam kepada muslimah yang beriman dan bertaqwa.Alangkah bahagianya sekiranya iman dan taqwa itu menjadi perhiasan kita~~~

Ummu Salamah setelah termeterainya perjanjian Hudaibiyyah~

Secara peribadi kisah bagaimanya termeterainya perjanjian Hudaibiyyah adalah antara catatan sejarah nabawiyyah yang sangat menakjubkan dan mampu mengukir keinsafan dalam hati mereka yang bertadabbur dengannya.Moga2 dapat kita berkongsi dalam post yang seterusnya.

Pengaruh seorang wanita ke atas seorag Nabi,kekasih Allah.Ketika para sahabat enggan bertahallul daripada ihram meskipun demikian adalah perintah Baginda Sallalahu'alaihiwasallam.Mungkin kerana para sahabat terlalu bersedih kerana tidak dapat menunaikan haji pada tahun tersebut.

Lantas Saydatina Ummu Salamah mengajukan pendapatnya supaya Rasulullah Sallallahu'alaihiwasallam sendiri yang memulakan untuk bertahallul...tanpa mengatakan apa2 kepada para sahabat. Action speaks louder than words.Nasihat tersebut terbukti berkesan apabila para sahabat mengikut jejak langkah Rasulullah Sallallahu'alaihiwasallam lalu bertahallul.Mereka menangis mengapalah mereka boleh ingkar arahan Baginda Sallallahu'alaihiwasallam yang ini.

Nasihat hebat itu adalah hasil sentuhan seoarnag yang bergelar wanita...

Hari sudah larut malam.Izinkan saya untuk menyambung post kali ini pada hari yang dijanjikan.Doakan istiqamah itu milik kita bersama.Tisbah 'ala khair(ucapan selamat malam).

Jadikan tidur sebagai ibadah senyap.

Salam 'alaykum~

Sunday, August 2, 2009

Ana masriyya~biladi at-thani

Assalamualaikum.....

Sudah sebulan lebih saya menghabiskan masa di bumi Mesir semenjak peperiksaan akhir semester tahun 3 berlalu.Alhamdulillah sehingga saat ini saya masih mampu berada di sini sewaktu seorang demi seorang melebarkan sayap masing-masing pulang ke sarang asal.Biarpun entah sudah berapa kali bayangan keluarga tersayang datang bertandang dalam mimpi sama ada siang mahupun malam,doa saya moga Allah terus menguatkan saya dan mereka dalam meluaskan+memudahkan dan yang paling penting MEMBERKATI jalan yang saya pilih ini.

Memlilih untuk berada di Mesir pada cuti musim panas pada kali ini bukan satu pilihan yang mudah.Dalam keadaan terik mentari yang semacam,bersama atmosfera kami yang biasanya diwarnai dengan suara hingar mahasiswa Malaysia kini semakin hari semakin sepi.Namun apalah sangat halangan itu berbanding dengan cita-cita dan harapan telah terlakar sejak sekian lama.Hanya Tuhan Yag Maha Mencipta saya dan anda mampu menunaikan pemintaan saya in.Tiada yang lain.

Saya berlindung dengan Allah daripada sia-sianya masa yang kami isi selama ini.Banyak juga kenalan yang tertanya-tanya apabila saya mengatakan cuti pada kali ini saya di Mesir.Pelik.Apalah yang boleh dilakukan waktu cuti-cuti ni.Kuliah pun tiada.Apabila memikirkan jawapannya,bertambah sayang saya pada Mesir.huhu..mcm tu pulak...

Mesir masih boleh dikategorikan sebagai bumi dengan lambakan ilmu.Khazanah mutiara yang tersimpan,hanya untuk mereka yang mencari.Walaupun dari segi zahirnya terus terang saya katakan sungguh banyak yang perlu diperbaiki khususnya sebagai sebuah negara yang majoritinya Muslim.Soal kebersihan,disiplin,bersistem,amanah dan sebagainya.kekurangan yang perlukan rawatan segera ini semakin menjadi pengetahuan umum di seluruh dunia.Ayah pernah mencadangkan kepada geng taichi+bukit nya untuk berjaulah ke Mesir,namun cadangannya ditolak oleh rakan-rakan yang berpengalaman berada di Mesir.Tidak menghairankan.

Terdapat rakan-rakan yang mula menghitung tahun sebelum kami pulang bersama anugerah ijazah bersama kecemerlangan yang diberkati.(insyaAllah)...Sekarang kami sudah berada di pertengahan perjalanan.lebih kurang.ahh..bak kata ulama' ijazah itu sebagai langkah pertama(khutwah al-ula).ya~insyaAllah berbaki +- 3tahun untuk melengkapkan khutwah al-ula itu.

Oh..mesirku....

Saya pernah membuat pengakuan berani untuk terus memilih perubatan di Mesir sekiranya JPA sekali lagi menawarkan peluang untuk mengisi borang biasiswa tajaan mereka.Pengakuan yang lebih bersifat kata penguat(ta'kid) kerana hampir mustahil untuk berlaku.Terlalu obseskah saya dengan Mesir??Mungkin juga kerana ini sahaja negara yang pernah saya burmukim lama.Biarlah nampak macam syok sendiri.Asalkan saya tidak terlepas peluang merasai kemanisan berada di negara panas,berdebu,dan kurang tanaman hijau seperti di sini.

Berbaloikah kami khususnya di Kaherah utk berada di zon yang indeks pencemarannya antara yang tertinggi di dunia??Saya masih ingat provokasi yan ditimbulkan oleh senpai kami Dr Ahmad Shuib.Alangkah ruginya jika kami tidak berjaya menukarkan debu2 yang masuk ke hidung kepada mutiara-mutiara yang menghiasi jiwa.

Di sini, saya masih jumpa orang yang memberi salam kepada orang yang tidak dikenali.Memberi salam kepada semua penumpang di dalam bas ketika menaikinya.Beritahu saya di mana mungkin saya alaminya di tanah air sendiri.

Ar-rijal yang mengutamakan perempuan untuk mendapat tempat duduk dalam bas yang melebihi batas kesesakan tin sardin mula saya perhatikan di sini,biarpun budaya itu semakin terhakis berbanding sewaktu awal-awal saya menjejakkan kaki ke Mesir.

Tidak perlu berjalan ke hadapan untuk membayar tiket bas.Hanya perlu passkan sahaja wang anda kepada penumpang di hadapan.Tiket akan berada dalam tangan seketika nanti bersama baki wang yang mencukupi.Ada orang yang sudi jeritkan destinasi kepada 'ammu tremco kalau suara anda sehalus orang Asia yang pemalu.Masyarakat di sini masih mempunyai common sense dari sudut itu.

Pada Ramadhan orang ramai bersama mushaf di tangan adalah perkara yang terlalu biasa.Di sini saya belajar bahawa membaca Al-Quran tidak tertakluk seusai solat dan kelas mengaji sahaja.Tiada orang yang memandang pelik kita membaca kalam Allah di merata-rata.Budaya yang diharapkan menjadi realiti dalam masyarakat Malaysia tidak lama atau sekurang-kurangnya satu hari nanti...Amiin~

Saya ingikan keberkatan dari bumi yang pernah dijejaki para anbiya salafussoleh ini.Saya ingin mengambil pengajaran dari taghutnya Fir'aun dan ingkarnya Qarun sebagai sempadan yang memisahkan saya daripada mengikut jalan tersebut.

Allah, pertemukan kami dengan rahsia keagunganMu di bumi penuh barakah ini.

Sikit2 je puji takut orang Mesir yang paham b.m. bangga sgt pulak... :D

Salam dari Sayyeda Zainab.

Monday, July 20, 2009

Untuk sahabat yang banyak bersabar

Assalamualaikum...

Buat sesiapa sahaja sahabat sahaja yang sudah banyak bersabar dengan karenah saya.Alaysa ana albasyar??Makhluk yang diciptakan,sentiasa cenderung melakukan kesilapan.Biarpun kita inginkan menjadi yang baik2 belaka,satu kenyataan yang pasti.Kita tidak mampu lari daripada noda dosa.Maka siapa yang terbaik antara mereka yang melakukan kesalahan?Pastilah mereka yang bertaubat dan kembali ke pangkuanNya setelah menyesal dengan perbuatan yang dilakukan.

Kadang2 kita tidak memaksudkan apa yang dizahirkan di luaran.Entahlah.Mudahnya bermain dengan perasaan orang lain.Mungkin sebab kita tidak berada di tempatnya.Untuk memohon maaf begitu ego sekali.Sudah mahu diruntuhkan ego itu,terlambat pula.Bertangguh2.Takut2 wrong timing.Biar sejuk dulu.Inilah jadinya....

Pengajarannya....tidak jatuh pun maruah kalau kita yang memulakan salam kemaafan.Meskipun rasanya bukan kita yang bersalah.Itu sangkaan kita.Ah..mmg bukan mudah.Mohonlah pertolongan Allah dgn bersolat dan bersabar,moga2 Dia menjadikan hati kita begitu lembut dan lentur dalam menerima kebenaran.

Sahabat gunanya menegur kalau saya salah.Kalau ikut hasil kajian Dr Fadhilah Kamsah,orang bulan jun menganggap siapa yang memuji saya adalah musuh saya.Memang pahit untuk menerima sesuatu yang tidak kita suka.Namun itu jauh lebih baik berbanding selesa dalam sangkaan yang plastik!!

Namun Allah mengajar kita untuk menyeru orang dengan hikmah dan kata2 yang baik.Bijaksana dan bijaksini.Tegur atas rasa kasih sayang.Inginkan perubahan.Bukan sekadar melepaskan batuk di tangga.

Terima kasih ya!

Thursday, July 16, 2009

Jangan petik buah sebelum masak ranum

Assalamualaikum

terima kasih pd mek no yg telah ngajo kan saya satu lagi bidang ilmu...wpun baru skit yg dpt sy tangkap..bak kate ore dale koho2 la...he3.

Sudah lebih kurang setengah bulan saya lpskan peluang meng update blog.rasa mcm x riso sgt sbb xramai pun follower..lessa~huhu.ada niat gak tu...ye la cita2 kena besar regardless your weight n height =)

Sudah terlalu banyak mutiara2 yang berlalu tidak sempat saya kongsikan lagi di sini.Semalam keputusan peksa keluar..ALHAMDULILLAH ALA KULLI HAL.Apa yg diusahan rasanya jauh lebih rendah+ciput berbanding dgn nikmat dan rezeki yg Allah berikan.Namun,siapa tidak mahu keputusan yang terbaik.Apa jua yang kita mohon daripada Allah biarlah yang terbaik.Sebab Allah itu Maha Kaya.Mintalah...dengan sabar dan solat.sesungguhnya Allah bersama2 org yang sabar.

Mungkin saba dan kekuatan solat saya setakat itu sahaja.Nah,inilah keputusannya.Biar apa pun hasilnya,yang penting kita telah berusaha sehabis baik.Itu yang lebih dipandang di cc Allah.Saya mula belajar fakta ini ketika di bangku sekolah Taayah.Creditssss to k chah.Beliau selalu berpesan bahawa apa yang Allah akan tanya adalah apa kerja yg kita dah buat,bukannya apa yang kita dapat di penghujungnya.

Ya,bench mark yang lebih tepat adalah TAHAP USAHA kita.Selalunya keputusan akhir itu refleksnya.Selalunya.Common thing is common,but rare thing is exist.Salah satu prinsip dalam dunia perubatan yang saya cintai.

Berbahagialah kita menjadi orang yang cemerlang hasil usaha yang diberkati.Alangkah ruginya jika kita gagal kerana kecuaian sendiri.Celaka nya jka kejayaan kita sebagai tanda istidraj Allah.Beruntungnya bagi mereka yang sudah berusaha sebaiknya tapi kecemerlangannya masih tertangguh

Dalam kita kalut memikirkan apakah takdir yang telah Allah tetapkan tercatat di papan tanda di universiti,takut2 kita lupa pada hakikat ujian yang lebih besar yg sering dilupai.

Mak yang saya sayangi selalu berpesan apabila sy sibuk mengadu risau tentang peperiksaan "x apa ni peksa dunia je"..apalah sgt jika nak dibandingkan dgn peperiksaan kehidupan di dunia.Natijahnya diumumkan di akhirat negeri abadi.

Pada saat artikel ini ditulis sahabat Allahyarham Muhammad 'Ammar sudah lebih sebulan mendapat panggilan ke pangkuanNya.Baru2 ni sy sempat berbual di alam maya bersama Ummu 'Ammar yang dikagumi.Pesannya supaya kita meneruskan jihad di sini.Jihad 'Ammar sudah tamat.InsyaAllah.Moga rohnya sedang tenang dan bahagia mendapat layanan istimewa yang dijanjikan untuk mereka yang beriman.Al fatihah.

Kata-kata beliau lebih meninggalkan kesan dalam diri ini setelah tuannya pergi mengadap Ilahi.Moga frasa ini juga menjadi ilmu yang bermanfaat yang diwariskan oleh 'Ammar..maka berbahagialah engkau bersama2 pahala yang tidak putus-putus.Ameen~

Hangatkanlah jiwa kita dalam mencari akhirat.Tujuan kita hidup adalah untuk bersedia menghadapi akhirat.Selalu sahaja takut utk berpesan2 begini.Takut cakap x serupa bikin.Namun,serulah kpd orang lain dan perbaikilah dirimu.Itu pesanan guru saya As-Syahid Imam Hassan al-Banna.

Carilah apa yang patut di cari dalam usia kita yang masih gagah ini.Kuatkan diri untuk terus MENUNTUT ILMU.Terdapat ulama' yang memilih hadis ttg kelebihan ilmu sebagai kumpulan hadis 40 yang disebutkan oleh Rasulullah Sallallahu alaihi wasallam.Sementara kudrat masih ada,rambut masih hitam,kulit masih tegang.Ayuh tingkatkan bekalan.Tingkatkan usaha utk tebalkan iman.carilah mutiara2 itu,khususnya sahabat2 yg masih di bumi Mesir.Bertebaranlah di muka bumi Allah,mengutip segala bukti kebesaran dan keesaanNya.

Tidak keterlaluan jika saya katakan kepada syabab dan fatayat...usia kita adalah usia yang paling layak menjadi saf hadapan sebagai penuntut ilmu.Bagaimana mungkin ita mahu memberi jika tiada modal utk disumbangkan.

Saya perlu berehat utk perjuangan yang maish panjang.

Keyboard off!

SALAM

Sunday, June 28, 2009

the first TAG

Assalamualaikum

Ini kali pertama saya respond pd tag org.Kekok juga rasanya.Sibuk bertanyakan pada k yana mcmn cara nak balas tag org ni.maklumlah masih lagi kanak2 yang sibuk menghisap jari dlm dunia blog ni=0...

tidak rugi belajar tambh2 lg yang bermanfaat.mari belajar menjadi aktivis blog.
Hehe~







I- Copy award di atas untuk diletakkan di blog anda.


II- Nyatakan 5 fakta menarik tentang pemberi award ini

1.Ami adalah salah seorang ahli persatuan doktor2 cumells tak berdaftar..tak ingt dilantik sbg apa..mungkin leh wat vote nnti ^-*.

2.pemilik blg tanpa lalang mahupun rumput nan panjang.means regularly updated la.

3.unpredictable,namun kebaikan n kelebihannya saya yakini..namapun 'lebih' mestilah sukar didapati pd diri org lain.lalala~

4.Ada pndngn+stand tersendiri.tp cam akn diamkan je kot pndptnya ataupun blh diketahui melalui blog...

5.Ada cerita dalam kehidupannya tersendiri.ya,dalam dunia ni kalo blh kita mahu berjaya dalam semua bidang.apa yang lebih penting bukan peperiksaan ciptaan manusia..tetapi peperiksaan kehidupan+ nilaiannya di negeri abadi sana.


III- Setiap blogger mesti menyatakan 10 fakta/hobi diri sendiri sebelum memilih penerima award seterusnya.

1.hurm...susahnya nak explainkan pasal diri sendiri.mudah terasa panas dan mudah juga disejukkan.cuba buat2 tak tahu dgn apa yang terjadi biarpun tersentuh jgk sbnarnya.tapi sapelah kita ni nak main kecik2 hati kan.

2.anak ke4 drpd 7 org adik beradik.yg tengah2.kata org sy ni manja.cam xrasa lak.tapi bila dah ramai yg ckp camtu mmg betul la kot.bukan ape...syg pd keluarga.sbb darah mereka ada mengalir dlm tubuh saya.saya bukan hanya mahu bersama mereka di dunia,tapi mahu menjadi satu keluarga di syurga dia.Ya Allah kabulkan permintaanku ini~

3.Adoi..smpai sepuluh fakta nak kena piqiaq nih..erm..mmg dah bercita nak belajo medic di timur tengah..bila dah terjun dlm bidang nih,kalo diberi pilihan semula tuk amik bidang apa,sy TETAP memilih medic...dan kalo perlu isi borang JPA semula,MESIR tetap menjadi pilihan..bukan mesir atau jordan,tapi MESIR..wow sygnya saya pd mesir

4.Tidak sukakan paksaan dan arahan.namun kalo itu satu arahan yang baikdn dr yg selayaknya,perlu dipatuhi walaupun memberontak dalam hati.yang

5.Sukakan org yang mudah tersenyum+bermanis muka dgn org lain.

6.Selalu buat lawak walaupun Nabi dah pesan jgn bagi org gelak(sronok+lagha sgt).tolong jangan biarkan saya menjadi sahabat yang melalaikan.

7.Sukakan kebersihan dn kecantikan naturally

8.Mahu menjadi pakar sakit puan dalam masa yang terawal.wpun minat masih in progress utk dipupuk...biarpun sy xamik lg subjek O&G.sbb saya nak tlg saudara sejantina saya.kalo sy sendiri pun tdk mahu dsentuh oleh mereka yang tdk selayaknya.

9.Sejak akhir2 ni semakin minat mengikuti perkembangan politik tanahair.waktu peperiksaan ketika kemelut perak masih menjadi isu hangat....penat2 belajo sy akan bukak lap top dan hidangan berita menjadi santapan yang mengenyangkan+menaikkan smgt..sehinga selalu sahaja melekakan pula...huh..berita pun blh jadi hiburan.pelik betul.(Ya Allah lindungi kami dr kejahatan yang tersembunyi).

10.eh seronok menaip dah smpai 10 rupanya.yang terakhir....saya mahu menjadi seperti Salehuddin al Ayyubi.Hobinya adalah memperkatakan tentang JIHAD.siapa yang bercerita tentang jihad maka itulah sahabatnya.saya tidak mahu hidup sia2 di dunia ini.katalah tentang JIHAD bersama saya.


Alamak ami...baru sedar ada jgk point2 yg mcm harapan...tapi blh dikira fakta la kan...hehe..ye la cita2 dlm diri saya,kiranya fakta ttg diri la kan..ehehe

Terima kasih kerana memberi peluang semanis ini..salam dari bumi anbiya'.doakan kejayaanku+sahabat2 di sni

Selamat berehat+memanfaatkan cuti di medan perjuangan bumi Malaysia.Khas buat ami ters***ng




Tuesday, June 23, 2009

syukur Alhamdulillah ...

Assalamualaikum...

hari ini aku bangun
seorang sahabat telah pergi menghadap Ilahi
dua lagi diuji kesabaran di Hospital Kasr El-Einy

Sungguh ujian untuk menambah keimanan..
amen~~~

Nikmat ukuwwah dapat kurasa
Buat k.nawwar,adah,yani,k.fariez,k.sarah,k.ona,k.iman,k.fatin
terima kasih atas segala..

Malam itu aku pulang dari Iskandariah
Selepas saat indah
yang sukar ditemui
Bersama Madihah,Naimah, dan Sharifah di sisi.

Sebaik tiba di Mahligai kasih,
Masih ada sambutan mesra dari Inoue..
Masih ada sapaan ikhlas Salihah
Masih ada Shairah bersama resepi dagingnya
(erk...alamak mufid xde kat rumah la waktu ni)

Rasa melekit peluh membasahi tubuh
Alhamdulillah air di rumah masih ada
Untuk aku berkhidmat diri

Kalau petang semalam aku menghantar message pada ayah
tidak lama penantianku inbox berisi semula.
Setiap kali nombor azimat kudail,
Pasti aku dapat mendengar suara2 orang yang terSAYANG.

pagi ini aku bangun Subuh,
moga2 masih dapat melafazkan syukur.

ALHAMDULILLAH 'ALA KULLI HAL.





Saturday, June 13, 2009

Ujian di medan ujian

Assalamualaikum...

Malam ini gelap malam ketiga selepas kami menerima berita yang tdk pernah dan kalau boleh tidak mahu mendengarnya.Saya yang mendapat panggilan ketika itu berada di luar pintu masuk Imarah 9 bersama 3 org sahabat yang lain.Allahyarham sahabat kita Muhammad Ammar Zulkifli telah mendahlui kita semua utk ditamatkan ujiannya di dunia yang entah bagaimana nilaiannya di sisi Allah Ta'ala.Biasanya kata org org yg dijemput awal ini Allah sangat sayang~

Kami seakan tidak percaya lagi dengan berita yang menjengah ke telinga.ish betul ke nih??baru je pagi tadi exam written pharma ak nengok die dlm hall...antara kata2 yg mungkin terdetik dlm hati kita.Dia bukan sesiapa pada kami....dialah ketua batch kami..dialah ajk mentor council pada seisi kali ini.Dia jg yang menjadi antara sayap2 dlm biro kebajikan pada seisi yang lepas...dia yang menjadi pengarah yang diraikan di atas kapal Saraya..Dia itu dan dia ini...

Bila kita terkesan dgn kehilangan seseorang,itu petanda bhw banyaknya sumbangan dia dalam kehidupan kita.

Bermula dari detik kami mendapat berita kemalangan itu,atmosfera di sekeliling bagaikan mendung mengiyakan kemuraman yang kita tanggung bersama...sehinggalah saat kami menghadapai peperiksaan oral pharmacology tadi.cuma mungkin dgn intensity yg berbeza2.

Apa yang pasti,semua kami merasai pedihnya tamparan pada kali ini.Bukan sahaja kehilangan seorang qudwah,tapi juga sedih+pilu dgn ujian yang ditimpakan pada setiap mereka yang terlibat dalam insiden tersebut.Saif,eckem,aman,otai.Semuanya nampaknya menghadapi cabaran yang berbeza2.

Namun,di sebalik kepahitan yang kami telan,ada kemanisan yang Allah rasakan.Kemanisan dalam bersaudara,merentasi batasan asal,fikrah dan jantina, dalam lingkungan pegangan aqidah yang sebenar(ameen)

Semua ini adalah caturan Allah.

Moga kita menjadi hamba yang paling bersyukur dalam mengharungi setiap ketentuanNya.

Moga kita dapat meletakkan apa sahaja di dunia ini di hujung jari,kerana matlamat kita adalah AKHIRAT negeri nan abadi.

Moga kita juga setabah Ummu Ammar yang telah mengagumkan kita semua.

Sungguh ini ujian berat buat kita semua.Namun saya yakin pasti nilainya di sisi Allah,dan moga berjaya mengharungi ujian praktikal kehidupan yang diturunkan Allah ini,jauh LEBIH BESAR dgn kejayaan menghadapai ujian di dewan peperiksaan tempohari..

Seeru 'ala BARAKATILLAH.

Friday, May 15, 2009

Usah terpedaya dengan peperiksaan

Assalamualaikum

Saya menipu jika mengatakan tidak terusik langsung dengan isu bukan setakat panas,malahan 'terbakar' sekitar pekembangan atmostera arus semasa tanah air tercinta kita.

Satu kesimpulan saya.Sekadar pendapat peribadi.Kita ketandusan pimpinan negara.

Mungkin yang lebih tepat bukanlah ketiadaan pemimpin2 negara yang diidamkan,tetapi cabarannya terlalu kuat utk mereka berada di tengah2 masyarakat,meruntuh segala kebatilan yang ada lantas mengepalai pucuk pemerintahan sebuah kerajaan Islamiyyah yang berdaulat~

Allahumma yassir...

Tida kira apa jua manhaj perjuangan yang kita pilih,dalam perkara KEBATILAN,kita mesti bersatu hati bersama2 memeranginya.

Sekadar mukaddimah berdasarkan apa yang mencetus minat saya sejak akhir2 ini untuk memerhati dan bertadabbur...saya sendiri berasa pelik seakan-akan terdapat booster ke atas diri sendiri,saya terhibur dan kepenatan mentelaah hilang apabila perhatian dialihkan seketika pada isu2 yg saya maksudkan di atas.isu2 yang yang selayaknya sudah bermain2 dalam pemikiran kita,apakah penyelesaian terbaik dalam kemelut yang semakin kabur nokhtahnya dari hari ke hari.

Mari alihkan perhatian semula perhatian kita terhadap core bisuness kita pada ketika ini.Medan perjuangan yang lebih relevan PADA KETIKA INI justeru kita masih bergelar mahasiswa bawah graduasi(undergraduate =).

PEPERIKSAAN@IMTIHAN

Maksud saya di sini ialah peperiksaan dunia yang kehangatannya kian terasa khususnya dalam kalangan sahabat-sahabat di Mesir.

Musim peperiksaan yang menjengah seolah-olah sama ertinya dengan bermulanya musim pertapaan masing-masing dalam 'gua' ciptaan sendiri.Mungkin juga bermulanya tempoh yang melepakkan bagi segelintirnya kerana tiada lagi kuliah yang perlu dihadiri.Atau bermula juga masanya untuk tawakuf kerja-kerja 'nilai tambah' yang sedikit sebanyak menguji konsisten dalam pembelajaran.

Apabila ditanya tentang peperiksaan,tidak dinafikan pelbagai reaksi dapat direkodkan.Exam=tekanan!!belajar kerana exam.Tak suka sbb semua orang mula menanggalkan topeng masing2.Ataupun suka sebab waktu exam yg tak baik semua jadi baik.Diri jadi lebih tekun beribadat.Kalau nak mati pun bior la mati dlm tempoh@fatrah exam sebab rasa lebih soleh~

Semua itu terpulang pada persepsi dan expectation dlm diri masing2.Cuma satu perkara yang ingin saya rakam dan kongsikan bersama di sini.

Usah sesekali kita terpedaya dengan peperiksaan...

Bagaimana mungkin exam yg tdk bernyawa itu mampu memperdaya kita?Bukan salah 'ibu mengandung' tapi salah kitalah yang telah menyempitkan hikmah dan kebijaksanaan yang terselit ~seawal usaha bermatian-matian kita dalam Ujian Pencapaian Sek Rendah..atau mungkin lebih awal drp kadar tersebut.di mana letaknya nilai jerit payah kita agaknya...

Anggaplah peperiksaan sebagai prosese pembelajaran yang membolehkan kita mengutip pengetahuan secara optimum.Pengetahuan yang kita tidak begitu cakna kecuali setelah peperiksaan kian hampir.Kita akan memastikan dengan bersungguh2 bahawa kefahaman dapat dikuasai gara-gara cuak dgn ancaman insiden yang dinamai peperiksaan.Semua soalan2 perlu mampu dijawab sebelum kaki melangkah ke dewan,supaya senyuman mampu diukir ketika langkah diatur keluar.Kamus diselak andai terdapat perkataan2 pelik yang tdk difahami.Wah,peperiksaan membuatkan kita sendiri berusaha memandaikan diri=)

Itu sahaja point yang cuba saya ketengahkan di sini.Tidak rugi berusaha bersungguh2 dalam musim peperiksaan ini walaupun bahagian yang kita usahakan itu tidak semuanya terpilih untuk kita menjawabnya kelak.Yg penting pengetahuan sudah berada dalam genggaman.Pesan Nabi SAW ilmu merupakan barang umat Islam yang tercicir,di mana saja kita dapatinya...KUTIPLAH...(WAllah a'lam)

Ya!Persediaan sebelum peperiksaan yang lebih menjadikan kita pandai(in sya' Allah), bukan kerana pangkat atau natijah yang bakal tercatat di papan itu.Yang penting kita berusaha spt org yg nak mumtaz,namun pangkat itu jualah yang kita harapkan utk menjadi taqdir terbaik.Ameen.

Khusus buat mereka yang sebelum ini tercari2 nikmat waltu itu,rasailah kemanisan peluang itu KINI, kerana kita tidak tahu bila masa pula nikmat itu akan ditarik semula.

Usaha mesti seiring dengan doa.

Takut mesti seiring dengan harap.

Apa yang penting????

Redha Allah la~

p/s: alangkah bagusnya kalau prsediaan utk peperiksaan akhirat lebih gigih drp yg ini..

Salam imtihan buat semua yang berusaha ke arah kecemerlangan.

Mengungguli kecemerlangan,mengerat kebersamaan(smgt PERUBATAN pulak!)

Sunday, May 10, 2009

Islamic Hijri Calendar

Monday, May 4, 2009

Realistik dalam tindakan

Assalamualaikum

Buat sahabat2 yang sentiasa mendapat perhatian dan kasih sayang Allah~

Alhamdulillah sejak akhir2 ini saya diberi kekuatan utk lebih komited dlm mengupdate blog ini.Mungkin kerana banyak peristiwa yang berlaku,namun tiada ruang utk 'dimuntahkan'.Biarlah setiap apa yang kita lalui di dunia ini menjadi pengajaran dan pembelajaran(mcm P&P kat skolah dlu plk) tdk terhad pada diri kita,malahan pada insan2 lain yang mendambakan kebaikan khususnya.

Sahabat,

Dalam setiap perkara yang kita lakukan,BIARLAH sebaik2nya tindakan kita bukan merupakan reaksi terhadap sesuatu perkara.Maksud saya,kita tidak melakukan sesuatu perkara disebabkan perkara2 tertentu.Tetapi,sewajarnya tindakan itu berdasarkan akal yang rasional dan sejahtera dalam menimbang tara baik buruknya tindakan itu.Jauh sekali dipengaruhi oleh EMOSI.

Biar saya bawakan satu kisah agar topik perbincangan nampak lebih jelas.

Kisah yang menyentuh jiwa sesiapa sahaja yang mengambil pengajaran daripadanya.Kisah bagaimana suci dan 'jughuih'nya(pinjam vocab kelantanese) Saidina Ali karamAllah wajhah sewaktu dia hampir2 membunuh seorang musyrik dalam satu peperangan.Pada saat itu diceritakan bahawa nyawa sang musuh seolah2 sudah berada dalam genggaman beliau.Namun,apabila beliau DILUDAH olehnya,sang musuh tadi terselamat daripada dibunuh oleh Saidina Ali yang berjiwa mulia.Owh,ingatkan lagilah terus dibunuhnya,sudahlah nyawa dah mcm xselamat, berlaku biadap pula si musuh itu!!Jawapan Saidina Ali yang sangat mengagumkan ialah beliau membatalkan hasratnya walaupun peluang menghapuskan musuh sudah berada di depan mata...takut2 jika tindakan membunuh musuh itu adalah disebabkan perasaan marah atau dendam pada si musuh tadi,bukan semata2 kerana ingin menghapuskan musuh Allah.

Demikianlah betapa telitinya sahabat hasil tarbiyyah Rasulullah SAW ini dalam menjaga setiap tindak-tanduk supaya tidak langsung dipengaruhi oleh emosi yang selalunya tidak selari dengan kewarasan dan rosional pemikiran.

Cubalah,wahai diri sendiri dan sahabat2~

Apabila kita berasa marah dan ingin menegur kesalahan seseorang, jangan terus menyatakan pendapat kita ketika itu.Tunggulah sebentar untuk memastikan teguran itu dibuat atas dasar tanggungjawab dan ikhlas inginkan kebaikan dan perubahan.Bukan kerana kita bencikan dia.

Setiap kali kita ingin mengeluarkan kenyataan,bercakaplah dengan akal yang rasional.Yang lebih penting berdasarkan fakta dan ilmu yang sahih.Tidak dipengaruhi langsung dengan pendapat peribadi, perbuatan orang lain dan sebagainya.

Bagi saya jika kita berfikir dan membuat keputusan dalam keadaan melulu dan beremosi,kita sebenarnya telah bersikap tidak adil dan tidak jujur kepada diri sendiri dan orang lain.

Jika tindakan dipengaruhi emosi bukan bertunjangkan ilmu,kita telah berlaku tidak amanah dengan kebenaran dan segala yang haq.

Rasional dalam setiap tindakan,kerana Islam bersifat rasional dan tidak sesekali bercanggah dengan kemaslahatan manusia dan seluruh ciptaanNya.

Kita sahaja yang selalu melawan arus itu.

Salam reformasi ke arah kebaikan.

Sunday, May 3, 2009

Coretan microsebentar

Assalamualaikum



Kalau tidak kerana Rasulullah SAW yang mengajarkan untuk mendahului kemaafan,nescaya sukar atau mustahil untuk kutunaikan.Terima kasih Ya Rasulullah kerana menjadi contoh tauladan TERBAIK sepanjang zaman.

Segala puji selayaknya hanya pada Tuhanku Robbul 'Alamin~

Friday, May 1, 2009

hidup gersang tanpa kasih sayang~utk bacaan keluarga kamil

Assalamualaikum..

Allah,kurniakan kami kasih sayang sesama insan khususnya saudara seakidah kami agar kami semakin tunduk kepadaMu..namun kasih sayangMu terhadap hamba lebih kami yakini dalam membahagiakan hati ini..dulu,kini,dan selamanya~~~~~

Allah..Allah...

Post kali ini adalah untuk menunaikan janji terhadap dia(ouch~) yang saya sendiri telah menyatakan untuk merakamkan peristiwa itu dlm ruang blog yg baru hendak 'dipanaskan atas api'.(maksudnye mentah lagi la :-P).Bukan apa,nak membuktikan bahawa setiap kali mengenang saat itu perasaan terharu pasti menyanggah dan saya akan tersenyum sendiri.Owh,betullah kata Hana saya suka sgt kenangan2 ni,sampai prkara2 yg sdg atau belum berlaku pun saya dah kenang2kan!!

Owh,bagaimakah akn kumulakan cerpan ini???hohoho

Semua sudah bersedia dalam kereta.Kami bersama2 dalam perjalanan menuju KLIA pada petang 23September 2006.Namun dia masih dalam perjalanan dari Tronoh,Perak menuju terus ke arah yang sama.Dalam hatiku ragu2 adakah dia sempat sampai.Dah on da way dah,kalo xsempat jumpa nnti rasa sia2 pulak usaha dia..hurm..tapi fikiranku xterlalu fokus ke arah itu, sebab rasa cuak,sedih,takut dan bermacam2 lagi mengatasinya.Katanya kali ini bukan dia yang drive,tapi kawannya yang ikut sama sebab kalo dia bawak takut laju sgt sbb nak kejar masa,lain pulak jadinye....

Kami dipanggil oleh pegawai JPA utk penyerahan pasport,tiket, dan taklimat ringkas.Bukan itu yg nak diceritakan di sini.Dia yg xtiba2 tu xtiba2 lagi..huhu..tapi entah la..seingatnya sy cam xriso sgt sbb rase cam mmg dapat jumpa dia la..wpun taklimat JPA itu menandakan yang kami akn sm2 memulakan perjalanan jauh sebentar shj lagi..

Selesai taklimat.Dalam tempoh beberapa minit berbaki yang diberikan sebagai detik2 terakhir sblm masing2 'menguatkan perasaan dan semangat dalam diri'........tiba2 dia sampai.Allah.......

Rupa2nya Allah temukan kami dalam tempoh yang sgt ringkas itu.Tiba2 rasa xsangka walaupun dr tadi rasa mcm mmg akn berjumpa.Dia lantas menyerahkan hadiah yang dijanjikan buat sy(ats permintaan sy sendiri :-p).Owh...mungkin itu jg antara tujuan sy tertunggu2 kehadirannya...hihi

Perkataan dia yang saya gunakan di atas adalah sebagai kata ganti diri pada satu-satunya abang kandung saya, Ahmad Syauqi Muslim bin Ahmad Kamil(a.s.m.a.k.)huhu.Abang,terharu x ada cite ni??

Satu-satunya saudara lelaki dalam adik-beradik kami..skrg abang sedang sibuk nak dirikan rumahtangga,insyaAllah awal tahun depan kan?hurm..tiba2 rasa sedih pulak(mcm mak yang nak lepaskan anak la pulak~).ye la sbb lepas ni kan abang akan ada satu lagi perkara besar utk difokuskan.kami adik2 abang kena jaga diri sendiri..erm..sblm ni pun mmg kami jg diri sendiri..cuma...cuma...ayat di atas sbg penyedap cerita shj.(tp mmg rs sedih tu ade la!)

xkan la xnak bg abang kahwin pulak kan.kebahagiaan abang kebahagian kami jue..ahaks~ok la selamat berbahagia,insyaAllah hingga ke akhirnya.Selamat menjadi imam kepada keluarga.

xkira apa kome nak kata hasil pemerhatian dr blog ni penulisnya adalah sorg yg jiwang...erm..yg penting dah tertaip dah pun..

Saya sayang SEMUA ahli keluarga saya...doa saya moga kita sama2 dapat memimpin tangan ke syurga atas rahmat dan kasih sayangNya...jangan tertinggal walaupun seorang..Ya Allah kabulkan permintaanku ini

nasib baik sempat meluahkan sebelum nikmat masa ditarik Allah

Kpd kome yg lain2, sila hadirkan kes2 yg akan@telah membuatkan mi@k mi terharu,baru blh masuk cite kome dlm nih..hehe..mesti kome kata xmengharap sgt la tu wpun dalam hati rs cam nak jgk kan???

jgn asyik bergolekan di rumah (bhs kami yg paham)

Salam dari kejauhan.

InsyaAllah jumpa thn depan.

Thursday, April 30, 2009

apabila saya bercakap tentang cinta

Assalamualaikum.....

Cinta,kasih sayang,rahmat,perhatian dari Allah yang kudambakan selama ini.Hebatnya kuasa cinta Adawiyah terhadap sang Penciptanya sehingga sanggup menggadaikan masa indah bersama makhluk indah ciptaan Tuhan,cinta yang dianggap seolah-olah akan merampas hak kekasih kesayangannya.

Hari ini di kaherah khususnya dlm kalangan pelajar medic(mungkin juga azhari,saya tidak pasti;p )
isu cinta,kahwin semasa belajar,borang bait muslim,'musyrif sebenar' sudah tidak lagi menjadi isu hangat,malah menjadi isu BIASA untuk dibincangkan..huhu...advance x advance nya budak2 mesir ni..teringat pada seorang pensyarah di INTEC yang berkata "korang kat sana (mesir) memang suka kawin2 yek?".Saya hanya mampu tersenyum ketika itu,sebab bukanlah orang yang berpengalaman dlm bab2 nih ketika itu(skrg pun!!).

Maafkan saya kerana tidak berminat menceritakan tentang hal peribadi walaupun tajuknya 'apabila saya berbicara ttg cinta'.Bukan apa,bahaya tmbhn pula di mesir ;-) .

Cuma ingin berkongsi rasa dengan sahabat2 yang saaaaaaaaaaangat saya sayangi khususnya di luar sana.

Para remaja yang seusia dengan saya biarpun kita saling TIDAK MENGENALI.

Saya rasakan saya 'boleh' bercakap tentang tajuk ini kerana saya jg masih begelar remaja(ahaks~).Walaupun dugaan yang datang pada saya pastinya tidak sehebat kalian yang dihadapkan dengan pelbagai keseronokan yang mengaburi mata.Hanya iman yang teguh yang mampu menyelamatkan dalam keadaan itu.Namun saya sedar bahawa seringkali dikatakan bahawa pengalaman merupakan guru terbaik utk memberi pengajaran pd kita dalam bahasa mudahnya.

Saya fikir tentu sahabat2 sekalian sendiri dapat lihat bagaimana realiti remaja pada hari ini.Ber pasang-pasangan(YANG TIDAK SYAR'IE) bukan setakat perkara biasa,bahkan boleh jadi sampai tahap mengaibkan sekiranya masing2 masih solo.Sampai begitu sekali keadaannya.Semakin lama semakin membarah pula.Hatta pelajar sekolah rendah pun sudah lama pandai bab2 ini.seingat sy seawal darjah 6 sy sudah dimainkan dengan isu ini di dpn mata.Allah..Allah...

Kasihan pula melihat sahabat2 seusia ini.Saya percaya ketika inilah perasaan2 demikian kian memuncak.mcmmn sy tahu??bukankah sdh sy katakan sy remaja jgk??huhu~

Namun,mungkin kerana over focus atau org arab kate syaghal sgt dgn perkara demikian,kita seolah2 lupa..bahawa terlalu banyak perkara yang boleh kita fikirkan selain memikirkan bab2 perasaan ini.Terlalu...

Oh,tidak sesekali saya katakan bahawa kita harus membuang jauh2 perasaan2 sedemikian,kerana itu sudah dikira melawan kehendak fitrah manusia yang dicampakkan dalam jiwa anak Adam yang normal.Kerana itu Islam dtg utk mengawal fitrah itu,bukanlah untuk menghalangnya scr total.Hanya untuk menguruskannya supaya terarah ke jalan yang diredhaiNya.

Terlalu banyak perkara lain yang blh kita fikirkan ketika ini.Sebab pesanan Imam Hassan al-Banna,hero alaf baru ini bahawa masa yang kita ada adalah sedikit berbanding tanggungjawab yang terbeban di pundak.

Hurm,apakah tersampai apa yang cuba saya smpaikan pada hari ini...

to be continued~~~~

*yakin dengan rezeki yg telah Allah tentukan..Ya Allah permudahkan segala urusanku dan sahabat2 ku..DUNIA DAN AKHIRAT

belajar utk berkata benar walaupun selalu sahaja yang hak itu pahit...lama2 pasti menjadi manis

Wednesday, April 15, 2009

cuti kali ini

Assalamualaikum....

Demi Tuhan yang jiwaku berada di tanganNya,demiMu aku bersusah payah hidup di dunia,kerana Engkaulah segala-galanya buat kami~~

Alhamdulillah,tadi saya baru sahaja mendapat keizinan dari mak,untuk 'melambatkan' sedikit tarikh pulang ke tanah air tercinta kali ini.Ayah pun telah terlebih dahulu bg green light.Takut2 diri sendiri pula yang tergugat,mohon diberi kekuatan dan ditunjukkan serta dimudahkan jalan menuju kebaikan Ya Allah....

Sekarang adalah masa untuk FOKUS pada peperiksaan yang bakal menjelma.Bersedialah untuk bekerja keras dan bijak demi mengizinkan Allah memberi kejayaan dan kecemerlangan pada kita INSYAALLAH...kenali kehebatan Tuhan melalui kehebatan penciptaanNya~~~

Tak sabar nak manfaatkan cuti pada kali ni di bumi anbiya'!!!ameen~~~

Monday, April 13, 2009

untuk kamu

Assalamualaikum

SubhanAllah,AlhamduLillah,AllahuAkbar~~~

Selayaknya pujian itu bagi Allah..tiada detik yang lebih indah dalam dunia ini selain waktu hati kta dirasakan betul2 dekat padaNya.

Saya gagahi diri untuk menaip pada malam ini kerana rasa SAYANG pada sahabat.Sayang yang perlu diterjemahkan pada bentuk praktikal,sebagai bukti keikhlasan saya pada dia.Sayang itu bukan kerana dia adalah orang yang dekat dengan saya,tetapi berasakan pada fakta bahawa ada hak terhadap dirinya yang perlu saya tunaikan.Bagi saya,itulah asas ukhwah yang dikatakan FILLAH..sayang kita terhadap seseorang itu kerana kita adalah juzuk2 yang saling melengkapi,perlu sentiasa pesan-memesan akan kebenaran,sekalipun ia sangat pahit sekali untuk ditelan.

Saya tidak pasti sejauh manakah tulisan ini berjaya menjadi pengganti diri untuk meluahkan rasa hati yang tak mampu dizahirkan secara perkataan.Apa yang pasti,saya perlu berusaha supaya MAKSUD yang saya ingin sampaikan itu SAMPAI...huhuhu.apa yang penting???kita usaha..=P

Benteng terkuat yang perlu ada untuk menghadapi segala dugaan datang dari kekuatan dalam diri kita sendiri.Kita mempunyai pilihan untuk menentukan dari arah manakah datangnya kekuatan itu,atau siapakah yang menjadi sumbernya.Andai tersilap pilih,saya yakin kekuatan itu tidak akan kekal lama.Sifatnya bermusim.Akan berubah apabila ada faktor lain yang mengubahnya.

Tetapi,sekiranya sumber kekuatan itu JELAS akan kesahihan sumbernya....maka apabila kita tersa lemah kembali,kekuatan itu akan datang kembali kerana sumber,masdar,atau pun source pada kekuatan itu adalah bersifat hakiki dan menepati fitrah sebagai seorang manusia

Terlalu sasterakah saya???

Saya suka mengusik kenalan2 apabila ayat2 saya sukar difahami "ayat aku terlalu genius ke?"=p.Biar saya berterus terang apakah KEKUATAN hakiki yang saya 'gembar-gemburkan' di atas.

Berdasarkan sifat2 kekuatan hakiki yang saya nyatakan di atas,sesuatu yang bersifat hakiki pastinya datang dari sumber yang baik.Saya tidak jumpa penyelesaian terbaik kepada SETIAP PERMASALAHAN yang dihadapi selain kembali kepada Tuhan.

Saya tidak sekali2 bermaksud bahawa sahabat saya ini jauh dengan itu.Malahan tanggapan saya adalah sebaliknya.Dia adalah seorang yang mengamalkan kehidupan beragama dalam dirinya.Peringatan khusus buat saya,dia,dan sahabat2 yg lain,kadang2 kita lupa untuk menyerahkan bulat2 permasalah ini pada Allah.Maksud saya,selalu sahaja kita tidak betul2 kembali pada Allah.Kembali bukan bermaksud semata2 mengadu padaNya,tetapi bersedia untuk meninggalkan apa yang akan mengundang ketidaksukaanNya pada kita,walaupun kebanyakan yang Dia tak suka tu kita pulak yang suka..huhu..itu barulah bukti sejati kita benar2 kembali padaNya

Berkorban,berkorban,berkorban...Kalahkan perasaan diri sendiri kerana saya yakin sekali jika kita berkorban sementara waktu ini pada perkara yang kita terasa sangat berat untuk ditinggalkan,tetapi perlu utk ditinggalkan,maka Allah....tidak bersifat zalim...malah Maha Penyayang.Pastinya Dia akan menggantikan sesuatu yang jauh lebih baik drpd apa yang kita korbankan itu.Apa yang penting??kita perlu berkorban~~~


Teori memamng selalunya lebih mudah.Susah senang melakukannya hanya diketahui oleh Allah dan mereka yang berada dalam situasi tersebut.BARANGKALI,saya berada dalam kedudukan saya yang kini sebagai pemberi peringatan pada kalian yang diuji dengan dugaan yang pastinya kalian sahaja yang mampu menghadapinya.Saya tidak diletakkan dalam keadaan itu mungkin kerana saya tidak cukup kuat,mungkin saya akan terus hanyut jauh2 kerana saya tiada kekuatan utk menghadapinya.Ambillah pengajaran yang baik daripada apa yang cuba dikongsikan di sini,walaupun hakikatnya hanya kalian yang lebih mengetahui dan memahami 'pahit-masamnya' ujian ini.

Andaikata satu hari nanti saya pula yang teuji seperti kalian,ingatkan saya sebagai kerana kita adalah sahabat yang saling memimpin tangan menuju rahmat dan kasih sayang yang sebenarnya pastinya milik YANG MAHA MENGETAHUI DIRI KITA SENDIRI kerana Dialah Yang Maha Pencipta

Sunday, April 5, 2009

rintihan malam hari

Assalamualaikum

Nikmat Iman dan Islam pada saat ini aku syukuri.Namun aku berdoa pada Tuhan Yang nyawaku di tanganNya....tambahkanlah nikmat ini Ya Allah...kerana untuk itulah aku dicampakkan di bumi ini..

Bila diri ditimpa ujian,hati seringkal terdetik,di manakah mungkin aku cari kekuatan melawan perasaan yang tidak kugemari ini??Ah,mengapa tidak gemar padahal perasaan yang tidak kugemari itulah yang selalunya akan membuatka aku lebih dekat dengan Tuhan.Kerana pada waktu itu,tiada siapa yang betul2 dapat memahami perasaanku selain Yang Menciptakan aku sendiri.Seumpama ke telingaku dibisikNya,jangan kamu sedih.kamu tidak berseorangan dalam perjuanagn ini.untuk apa kamu sedih,hidup di dunia hanya sementara.Segala2nya akan berakhir dengan kematian.jangan sedih dgn perkara2 yang bersifat sementara.Krn ini bukan negeri abadi kamu.Di sini kamu hanya perlu perform the best from u..buatlah apa2 shj dgn baik asalkan tidak mengudangn kemarahanKu~~

Ya Allah,jangan Kau berpaling daripada menjagaku

Tuesday, March 10, 2009

berkasih di MAHLIGAI KASIH

Assalamualaikum

Biarpun nama beit kami tercatat sebagai Baitul Hubb dalam direktori PERUBATAN,saya lebih selesa menggelarkannya dengan panggian spt yg tertera dalam tajuk....as it name indicates deeper meaning to me...

inoue,mufid,sal,shae....in alphabetical order....tanpa membezakan siapa yang lebih afdhal di hati ini..hehehe..takut ade yg terkecik hati lak kang...dah lama dah sebenanye nak dedicate ruang blog yg blh la dikire sbg 'neonates' ni(wpun dah lame dah dibentuk!) kpd ahli beit...namun Alhamdulillah...malam ni baru dpt roh n idea setelah kita sama2 melaliu detik tadi...

Ahli beit yang dikasihi FILLAH~

Sebentar tadi ak(izinkan penggunaan kata diri ini) baru sahaja membuat permintaan drpd krg.Permintaan yang sebenarnya terpulang pada krg untuk memberikannya kepada diri ini atau tdk.Satu permintaan yang buat masa ini ak yang lebih berhajat kepadanya.ya!Ak lah yang memerlukannya..krn benar ak insan kerdil penuh dengan kelemahan untuk dibaiki..memerlukan sahabat2 sebagai antara tunjang penguat utama dalam melalui jalan sukar yang tentunya mejadi SUNNATULLAH jika berbicara tentang perjuangan.

Tidak sesekali bermaksud 'permintaan' ak terhdp krg tu xpernah ak dapat selama nih...hurm...pastinya masing2 ade cara tersendiri yang unik dalam menterjemahkan istilah 'sayang' dalam mahligai kita..tidak adil jika ak memukulnya sama rata pada setiap org..maafkan ak~~~

Korang,

Perkara yang baik yg ak dapat dr krg terlalu bnyk jika nak dibandingkan dgn kelemahan yang kita sama2 patut perbaiki....maafkan ak kali lg~~

Sebelum kita membentuk bait muslim masing2 apabila tiba masa yang sesuai(inoue mesti trsengih wak2 nih=p) ayuh kita bentuk dahulu beitul hubb al-muslim idaman kita..'rumahtangga' yang diserikan dengan karakter stp ahli yang pelbagai,namun diikat dalam satu tautan yang kuat...dan disimpulkan secara kemas umpama ciri syncytium yang ditunjukkan oleh jantung yang normal...sekiranya terdapat ectopic atau ketidakseragaman dr satu pihak,maka sedikit sebanyak terjejas akn ciri itu.tapi pastinya ia mampu ditutupi sekiranya ketumbukan yang kita zahirkan lebih kuat berbanding ectopic lesion itu..huhu..subjek thn satu ma....hohohoho

Tetapi,wujudkah ukhwah yang lebih baik selain sahabat yang dapat membawa kita ke jalan menuju kasih sayang dan redhaNya???Ya Tuhan,tolong......ikatkan dan simpulkan kemas2 hati2 kami ini,kerana Engkau yang menciptakan kami dan hati2 kami,maka hanya Engkau yang Maha Mampu menyatukannya....

dah nantok..esok kelas patho...till then~SALAM dari salah satu sudut di MAHLIGAI KASIH

Saturday, February 14, 2009

As-Sobru jamil~

Assalamualaikum..

Buat sahabat2 yang sentiasa mendambakan kebenaran,keadilan,dan kebahagiaan hakiki dalam hidup ini.Semoga kalian termasuk dalam kelompok hamba2 pilihan Allah untuk berada pada darjat termulia di sisiNya.

Walaupun malam semakin lewat,diri digagahi untuk mencoret walau secebis cuma.Mudah2an usaha yang sangat minor ini menjadi kunci kepada pintu2 hidayah dan tawfiq dan hidayah Allah,supaya mejadi hamba yang diinginkan Allah akan kebaikan pada dirinya,iaitu KEFAHAMAN DALAM AGAMA~

Juga menjadi wadah dan wasilah untuk saya terus menguatkan dan menggagahkan diri menghadapi dunia yang dikatakan hanyalah persepsi,pentas sandiwara sebelum menuju negeri abadi...

Apabila ujian ditimpakan ke atas diri kita,barulah nilai SABAR dalam diri kita praktikal untuk dijadikan bukti dekat atau jauhnya hubungan kita dengan Allah.Sabar merupakan sifat mahmudah yang mudah sekali ditutukan di bibir2,namun pelaksanaannya tidak begitu.Kerana sabar bermaksud pada detik pertama ditimpakan ujian itu,kita redha,redha,redha atas apa yg berlaku,dan cuba memujuk diri supaya tidak terusik dengan ujian itu,seolah2 TIADA PERASAAN ats apa yang berlaku(definisi oleh diri sendiri).Berlawan dengan perasaan sendiri pada detik pertama~

Bersabarlah wahai sahabat2 dalam membuat kebaikan,bersabarlah dalam perkara yang kita tidak sukai.Mahalnya dan manisnya kesabaran itu hanya dapat dirasa apabila kita berjaya menahan diri pada detik pertama..

'keyboard off'

salam